Janji Gaya Main Total Football Alfred Riedl Belum Terlihat – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Bola

Janji Gaya Main Total Football Alfred Riedl Belum Terlihat

Alfred Riedl

FAJAR.CO.ID, MANILA – Mana gaya total football ala Timnas yang pernah dijanjikan Alfred Riedl? Dalam dua laga yang telah dijalani tim nasional (timnas) Indonesia di Grup A Piala AFF 2016, sama sekali tak terlihat.

Jarak antarlini menganga, pemain lebih banyak terpaku di posisi masing-masing, dan minim pressing. Koordinasi juga parah. Penguasaan bola rendah. Saat kalah dari Thailand (19/11), hanya 39 persen. Ketika imbang dengan Filipina (22/11) lebih rendah lagi, 37 persen.

Di hadapan semua masalah itu, wajar kalau kemudian Riedl menginstruksikan pasukannya untuk sepenuhnya fokus pada lawan yang akan dihadapi Jumat (25/11) malam ini di Rizal Memorial Stadium, Manila: Singapura.

Tak perlu sampai memecah konsentrasi ke apa yang terjadi di Philippine Sports Stadium, Bulacan, sekitar satu jam dari Manila, tempat digelarnya laga Filipina vs Thailand.

“Memang lolos tidaknya kami juga bergantung dengan pertandingan Filipina vs Thailand. Tapi, kalau kami gagal menang atas Singapura, tak akan ada artinya hasil laga di Bulacan,” kata Riedl setelah memimpin latihan terakhir Garuda—julukan timnas Indonesia—Kamis (24/11) kemarin.

Berada di posisi terbawah klasemen sementara, Indonesia memang butuh “bantuan” Thailand agar tidak kalah lawan Filipina untuk membuka peluang lolos ke semifinal. Itu pun dengan syarat, ya itu tadi, harus menang atas Singapura.

Persoalannya, di saat beragam problem masih menyelimuti Garuda, yang akan mereka hadapi adalah tim yang solid dan ulet. Tim asuhan Varadaraju Sundrmoorthy itu baru kebobolan sekali saat kalah dari Thailand (22/11). Tapi, itu pun sudah terjadi pada menit ke-89.

Karakter permainan Singapura yang lambat dan cenderung defensif itu berbeda sekali dengan Thailand dan Filipina yang telah dihadapi Indonesia. Tapi, untungnya, kejataman lini serang Indonesia telah teruji. Di dua laga pertama, telah empat gol mereka ciptakan.

Di sisi lain, koordinasi duet bek tengah Yanto Basna dan Fachruddin Wahyudi membaik saat melawan Filipina. Ini bekal yang menguntungkan menghadapi lini gempur The Lions—julukan timnas Singapura—yang belum mencetak satu gol pun.

Kabar baik lainnya bagi Garuda, semua pilar mereka dalam kondisi fit. Termasuk gelandang Stefano Lilipaly dan Rizky Pora yang sempat berlatih terpisah Rabu lalu (23/11).

Riedl memperkirakan Singapura tak akan sedefensif seperti di dua laga awal. Sebab, mereka juga dituntut menang untuk membuka peluang lolos. Dan, kalau benar The Lions memilih bermain terbuka, itu justru akan menguntungkan Garuda.

Karena itu pula, Riedl kemungkinan akan menurunkan pola dan komposisi pemain yang sama seperti ketika melawan Filipina. “Kalau mereka bermain terbuka, pertandingan bakal menarik sekali,” katanya.

Kalaupun ternyata duet Evan Dimas Darmono-Stefano Lilipaly ternyata keteteran seperti ketika menghadapi Filipina, Riedl masih punya sederet opsi gelandang bertahan. Bisa Bayu Pradana, Dedi Kusnandar, atau Manahati Lestusen. (Fajar/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top