Perjalanan Kasus Ahok Nistakan Agama, Dulu Sinis eh Sekarang Nangis-nangis… – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Hukum

Perjalanan Kasus Ahok Nistakan Agama, Dulu Sinis eh Sekarang Nangis-nangis…

FAJAR.CO.ID JAKARTA – Tersangka kasus penistaan agama, Gubenrnur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, akhirnya menjalani sidang perdananya, Selasa (13/12).

Pengadilan Negeri Jakarta Utara dipilih sebagai tempat digelarnya sidang Ahok. Sidang digelar di gedung lama PN Jakarta Pusat di Jalan Gajah Mada mulai pukul 9.00 WIB

Ahok duduk di kursi terdakwa. Agenda pertama sidang langsung diisi pembacaan dakwaan untuk mantan Bupati Belitung Timur itu.

Dia yang akan didampingi sejumlah tim penasihat hukum berhadapan dengan jaksa penuntut umum yang dikomandani Ali Mukartono.

“Biasalah, ini sidang biasa saja,” kata Jaksa Agung Muda Pidana Umum Kejagung Noor Rachmad.

Ahok juga berhadapan dengan majelis hakim yang diketuai Hakim Dwiarso Budi beranggotakan Supriyadi, Abdul Rosyad, Yosef Victoria, dan I Wayan Irzana.

Menurut Humas PN Jakut Hasoloan Sianturi, tidak ada yang berbeda antara sidang perkara Ahok dengan lainnya.

“Karena memang tugas pengadilan menyidangkan perkara yang diberikan oleh jaksa penuntut umum,” katanya.

Perkara yang menjerat Ahok berawal dari kunjungan kerjanya di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu, DKI Jakarta, pada 27 September 2016.

Di sana, saat berpidato di hadapan warga, keluarlah kalimat Ahok soal Surah Almaidah ayat 51 yang diduga telah menistakan agama Islam.

Beberapa hari berikutnya, video Ahok viral di media sosial. Karena Ahok dianggap menistakan Alquran.

Ahok pun kemudian membantah menistakan agama Islam. Namun, hal itu tak menyurutkan sejumlah elemen masyarakat melaporkannya ke polisi setelah video pidatonya viral di media sosial.

Kepala Bareskrim Polri Komisaris Jenderal Ari Dono Sukmanto mengatakan, mulai 6 Oktober hingga 12 Oktober 2016, Polri sudah menerima 14 laporan polisi terkait Ahok.
“Kami menerima laporan polisi, kemudian menerima barang bukti,” tegas Ari Dono di Mabes Polri, Rabu (16/11).

Menurut Ari, 10 Oktober 2016 Bareskrim mulai melakukan penyelidikan.

Pelapor, saksi, ahli hukum, agama, psikologi, antropologi, digital forensik dan legal drafting dimintai keterangan.

Tak ketinggalan Ahok sebagai terlapor juga sudah diperiksa Bareskrim.

Barang bukti termasuk rekaman asli ucapan Ahok sudah dikantongi penyidik.

Kurang lebih satu bulan melakukan penyelidikan, Bareskrim akhirnya menetapkan Ahok sebagai tersangka. Ahok disangka melanggar pasal 156 a KUHP tentang Penodaan Agama di Indonesia.

Penetapan ini dilakukan setelah Bareskrim melakukan gelar perkara semi terbuka yang dihadiri ahli dari penyidik, pelapor dan terlapor, Selasa 15 November 2016 di Mabes.
Setelah itu, Polri melakukan ekspos internal dan mengumumkan penetapan Ahok sebagai tersangka.

Ahok pun dicegah bepergian ke mancanegara. Namun, dia tidak dijebloskan ke sel tahanan.

Gelombang massa mendesak Ahok ditahan pun terjadi pada 2 Desember 2016 dalam Aksi Bela Islam II yang dikenal dengan istilah 212.

Sebelum Ahok menjadi tersangka tercatat dua kali digelar Aksi Bela Islam 1 pada 14 Oktober 2016 dan Aksi Bela Islam 2 pada 4 November 2016 yang dikenal dengan Aksi 4/11.

Namun, hingga rencananya akan disidangkan besok, Ahok tetap melenggang bebas termasuk berkampanye menjadi calon gubernur DKI Jakarta 2017-2022.

Jumat 25 November 2016, Bareskrim melakukan pelimpahan berkas perkara hasil penyidikan Ahok ke Kejagung. Kemudian, lima hari berikutnya, Kejagung menyatakan berkas perkara Ahok lengkap alias P21.

Bareskrim pun merespons dengan melakukan pelimpahan tahap dua, tersangka dan barang bukti ke kejaksaan pada Kamis 1 Desember 2016.

Setelah tahap dua, Kejagung langsung melimpahkan berkas ke Pengadilan Negeri Jakarta Utara pada hari yang sama.

Nah kini, Ahok menghadapi persidangan. Sidang perdana tadi dikawal ketat aparat kepolisian.

Selain kejadian omongan Almiadah di pulau Pramuka, Ahok juga pernah mengeluarkan kata-kata kasar. Salahsatunya di KompasTV yang sedang live menyiarkan wawancara dirinya.

Kini Ahok yang biasa bertieriak-teriak itu, duduk di kursi terdakawa, biacaranya dibatasi sesuai agenda persidangan dan di bawah kendali hakim.

Hufff…. Dari yang biasa Sinis kini jadi Tangis..

Click to comment
To Top