Yang Ini Beda, Suami Malah yang Dianiaya Istrinya, Akhirnya Jadi Seperti ini – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Kriminal

Yang Ini Beda, Suami Malah yang Dianiaya Istrinya, Akhirnya Jadi Seperti ini

Kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) tampaknya tak hanya terjadi pada kaum Hawa.

Kaum Adam juga mengalaminya. Sebut saja namanya Donwori, 49. Ia juga sering mengalami KDRT oleh istrinya, Sephia.

Eloknya, Donwori baru protes KDRT ini ketika pernikahannya memasuki tahun ke -20. Gak kesuwen ta.

Umi Hany Akasah – Radar Surabaya

Protes Donwori ini baru muncul ketika ia memasuki puber kedua. Ketika ia melihat istri tetangganya begitu baik dengan suaminya.

Ketika pula sang adik ipar yang baru menikah, juga tak pernah berbuat kasar dengan suaminya.

Ia pun merasa sebagai suami harus berontak supaya istrinya, Sephia, tidak mengulangi KDRT lagi.

“Dulu saya diamkan karena saya itu jarang bergaul. Soalnya kerjaan saya kan di kapal, jadi juru masak. Tidak pernah liat rumah tangga orang,” kata Donwori

Dengan wajah melas, bapak tiga anak itupun merasa wajar bila istrinya sering mencakar wajahnya bila minta sesuatu.

Baik meminta yang wajar-wajar saja atau meminta yang cukup berat.

Misalnya, suaminya meminta beli rujak, maka sebelum uang diberikan, Sephia menghajar wajah suaminya.

Aksi itu seringkali bikin pertengkaran dalam rumah tangganya.

Makin besar pula cakaran Sephia bila permintaan yang diminta cukup besar, misalnya beli baju, sepatu atau tas.

Donwori menyadari bila istrinya memiliki sikap yang cukup temperamen. Istrinya sering marah-marah sendiri tanpa sebab.

Tak mau bertengkar, Donwori membiarkan saja. Bagi pria yang tinggal di kawasan Bulak Banteng itu, kemarahan istri jarang karena ia hanya tiga bulan sekali pulang.

“Biasanya sih ndaratnya dua minggu, tapi ya itu berangkat wajah dan tubuh penuh cakaran,” kata pria berdarah campuran Madura tersebut.

Namun, pada masa tua ini ia lebih banyak menghabiskan waktu di rumah. Ia sudah jarang melaut dan memilih membuka bengkel di depan rumahnya.

Di situlah, ia melihat kehidupan rumah tangga yang sebenarnya. Ia melihat kenyataan bila banyak istri yang menghargai suaminya.

Tidak pakai cakar-cakaran bila minta sesuatu.

“Kalau dibentak dan dicakar terus, ya jenuhlah. Saya putuskan berpisah sajalah,” kata Donwori.

Ia berharap usai bercerai akan menikah dengan wanita yang tidak suka mencakar wajahnya.

“Masak tua dicakar terus,” kata pria yang bakal punya cucu dua itu. (fajar/JPG)

To Top