Sangking Kesalnnya, Warga Bakar Ban di Jalur Kereta Api – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Daerah

Sangking Kesalnnya, Warga Bakar Ban di Jalur Kereta Api

FAJAR.CO.ID- Warga Desa Cimohong di Kecamatan Bulakamba, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah memblokir jalur kereta api yang melintasi desa mereka, Senin (9/1). Hal itu sebagai aksi untuk menuntut agar warga terhindar dari gangguan banjir yang biasa menggenangi terowongan underpass di bawah jalur kereta.

Warga yang terlanjur jengkel memblokade rel kereta api yang berada di atas terowongan itu. Mereka duduk-duduk di atas rel dan terowongan untuk meminta penjelasan dari pihak-pihak terkait.

Aksi blokade jalur kereta besi itu dilakukan karena warga Desa Cimohong sering terisolasi saat terowongan underpass tergenang air. Padahal, terowongan underpass itu merupakan jalan utama keluar masuk warga Desa Cimohong dengan daerah-daerah di sekitarnya.

Jumlah massa yang terus bertambah, membuat aparat terkait langsung berusaha mengamankan aksi itu. Personel Polres Brebes dan dinas terkait di Kabupaten Brebes pun tampak berjaga-jaga di lokasi.

Apalagi warga yang mengaku sudah lima tahun menderita juga ada yang membakar ban di antara dua lintasan rel ganda. Tuntutan warga hanya satu, yakni agar persoalan banjir di underpass harus dituntaskan hari itu juga.

“Warga tidak akan membubarkan diri, sebelum ada kejelasan tentang masalah ini. Hari ini juga harus diselesaikan,” ungkap Agus Wahid, salah seorang warga setempat seperti diberitakan radartegal.com.

Warga menuntut agar pihak Daerah Operasi (Daops) III PT Kereta Api Indonesia (KAI) Cirebon segera hadir di tengah-tengah warga yang menuntut hal tersebut dengan tujuan pihaknya segera memenuhi tuntutannya.

“Daops III Cirebon harus bertanggung jawab sekarang. Kami sudah bosan dengan janji-janjinya yang selama ini belum pernah terbukti sama sekali,” tambahnya.

Setelah berkomunikasi dengan Polres Brebes dan Dishub Brebes, pihak Daop III Cirebon datang ke lokasi. Selanjutnya, mereka menggelar musyawarah dengan warga yang didampingi dinas terkait di Kantor Kepala Desa Cimohong

Perwakilan Daops III Cirebon, Sunarto mengungkapkan, pihaknya sudah melayangkan surat kepada Kementerian Perhubungan melalui Dirjen Perkeretaapian terkait kondisi terowongan di Desa Cimohong. Menurut Sunarto untuk menindaklanjuti permintaan warga, harus dikoordinasikan dengan pimpinannya.

“Nanti saya sampaikan kepada pimpinan, supaya sesegera mungkin menindaklanjuti masalah ini,” tandasnya.(muj/zul/jpg)

loading...
Click to comment
To Top