Sarjana Menganggur Bikin Miris, 3 Tahun Terakhir Jumlahnya Makin Banyak – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Daerah

Sarjana Menganggur Bikin Miris, 3 Tahun Terakhir Jumlahnya Makin Banyak

ilustrasi

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Kelompok pengangguran terbuka di Indonesia sudah mulai menyebar ke tenaga kerja terampil. Perkembangan tersebut terus meningkatkan keresahan masyarakat terkait kesempatan kerja di Tanah Air. Pemerintah pun diminta untuk melakukan langkah konkret dalam menyesuaikan tenaga kerja sesuai dengan industri yang punya potensi.

Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal mengatakan, kondisi penyerapan kerja di Indonesia saat ini sangat memprihatinkan. Meski angka pengangguran tingkat sarjana masih kecil dibanding pengangguran lulusan SD, SMP, dan SMA. Namun, kenaikan jumlah pengangguran tak bisa dimungkiri.

“Rasio Gini (kesenjangan ekonomi) di kota megapolitan seperti Jakarta pun lebih tinggi daripada rasio nasional. Hal tersebut menunjukkan kalau kesempatan kerja untuk membangun ekonomi di Jakarta juga semakin menipis,” jelasnya di Jakarta, kemarin (29/1).

Menurut data BPS, angka pengangguran dari tingkat sarjana memang mengalami kenaikan berturut-turut dalam tiga tahun ini. Catatan terakhir yakni pada Februari 2016 menunjukkan, pengangguran sarjana mencapai 695 ribu jiwa. Meningkat 20 persen dibanding catatan Februari 2015.

Karena itu, Said menegaskan, pemerintah harus segera melakukan langkah penyerapan tenaga kerja di Indonesia. Apalagi, mereka sudah mengungkapkan bahwa ada oversuplai tenaga terampil di beberapa industri. “Mengundang investasi industri yang di mana tenaganya tersedia bukan berarti satu-satu jawaban. Kadang industri itu juga akhirnya tidak menarik bagi investor,” ungkapnya.

Dia mengatakan, pemerintah juga harus punya program kerja untuk memberikan keterampilan baru terhadap tenaga kerja yang sudah ada. Apalagi, jika mereka sudah punya dasar kompetensi dan tinggal diberikan ketrampilan baru. Mereka bisa dilatih kembali untuk mendapatkan keterampilan sesuai industri yang sedang naik daun atau berpotensi naik di beberapa tahun mendatang.

Apalagi, jika keterampilan yang diberikan merupakan ilmu yang selama ini diisi oleh tenaga kerja asing (TKA). Misalnya, industri konstruksi spesifik seperti pembangunan smelter.

“Pemerintah harus sensitif terhadap apa yang bisa cocok dengan kompetensi dan potensi ekonomi Indonesia. Dengan begitu, penyerapan tenaga kerja bisa benar-benar efisien,” tegasnya.

Dia pun menegaskan, pemerintah harus mengubah paradigma pendidikan untuk terus menyesuaikan potensi ekonomi. Jadi, lulusan dari Indonesia bisa bersaing dengan tenaga kerja dari negara lain. Salah satunya, kemampuan untuk berbicara bahasa asing lainnya seperti Inggris atau Tiongkok.

Sebelumnya, Menteri Ketenagakerjaan (Menaker) Hanif Dhakiri mengatakan, terdapat beberapa sektor yang over-supplied sampai 2019. Di antaranya, sektor konstruksi, sektor perdagangan, sektor hotel dan restoran, dan sektor informasi.

Dia mencontohkan, produksi pekerja profesi di industri cukup besar dan belum terserap. Misalnya, tenaga pembuat roti atau kue yang mencapai 109.866 orang per tahun. Atau, tukang las yang mencapai 19.396 orang per tahun. “Dari sektor konstruksi, produksi tukang batu dan pasang ubin yakni sebesar 73.378 orang per tahun. Sedangkan, tenaga bangunan mencapai 17.595 orang per tahun,” jelasnya. (bil/jpnn/rom/k8)

To Top