Penjelasan Menteri Agama Soal Sertifikasi Khatib – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Nasional

Penjelasan Menteri Agama Soal Sertifikasi Khatib

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Rencana Kementerian Agama (Kemenag) melakukan standarisasi khatib memicu polemik di masyarakat.

Wakil Ketua Komisi VIII (bidang keagamaan) DPR Sodik Mudjahid menjelaskan, standarisasi maupun sertifikasi khatib dilarang jika tujuannya mengarah pada pembatasan hak dan kegiatan berdakwah.

’’Tetapi selama tujuannya untuk peningkatan mutu dan kompetensi pendakwah, silakan,’’ paparnya kemarin.

Sodik menegaskan, urusan dakwah atau ceramah itu murni kegiatan keagamaan. Sehingga tidak boleh ada intervensi dalam bentuk pembatasan dari pemerintah.

Sebab materi dakwah umumnya terkait dengan internalisasi nilai dan ajaran keagamaan.

Kalaupun nanti diberlakukan standarisasi, Sodik berharap tidak dilakukan Kemenag. Tetapi dijalankan lembaga keagamaan masyarakat.

Dia menjelaskan bahwa kegiatan berdakwah itu adalah panggilan jiwa. Program sertifikasi khatib oleh Kemenag jangan sampai menjadi media melahirkan para pekerja dakwah.

’’Apalagi melahirkan pendakwah yang membawa misi sebagai juru bicara pemerintah, jangan sampai,’’ tuturnya.

Jika Kemenag fokus menggarap peningkatan mutu pendakwah, maka bisa mencontoh program sertifikasi profesi guru atau dosen.

Yakni dilaksanakan secara terencana, berjenjang, berkesinambungan, dan dilengkapi materi keagamaan yang komperhensif.

’’Dalam proses sertifikasi, tidak boleh dipenuhi materi pesanan pemerintah,’’ jelasnya. Materi-materi pesanan pemerintah seperti penanaman pendidikan karakter atau empat pilar kebangsaan menurutnya masih wajar.

Menanggapi hal itu, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin menegaskan bahwa program sertifikasi khatib bukan bertujuan untuk intervensi khotbah Jumat.

Lukman menyatakan, peran pemerintah adalah sebagai fasilitator. Dalam hal ini, Kemenag berperan dalam menjembatani aspirasi yang berkembang di masyarakat.

Istilah sertifikasi khatib menurutnya juga tidak benar. ’’Rencana yang akan kami lakukan adalah standarisasi khatib,’’ jelasnya.

Yang dimaksud itu pun bukan standarisasi isi ceramah. Tetapi lebih pada standarisasi kualifikasi atau kompetensi yang harus dimiliki khatib. Supaya khotbah disampaikan ahlinya.

Untuk menggodok rencana standarisasi khatib itu, Kemenag telah berkoordinasi dengan sejumlah ormas Islam.

Di antaranya MUI, Nahdlatul Ulama, Muhammadiyah, dan Ikatan Dai Indonesia (Ikadi). Selain itu, pihaknya juga membahasnya dengan perguruan tinggi keagamaan Islam. (Fajar/jpnn)

To Top