Heboh! Konsumsi Obat Aneh, Puluhan Warga Kejang-kejang, Satu Tewas – FAJAR.co.id
Daerah

Heboh! Konsumsi Obat Aneh, Puluhan Warga Kejang-kejang, Satu Tewas

FAJAR.CO.ID, KENDARI— Sebanyak 30 orang warga Kota Kendari, Sulawesi Tenggara (Sulsel) terpaksa dilarikan ke Rumah Sakit setempat akibat mengkonsumsi obat yang belum diketahui jenisnya.

Tak hanya itu, bahkan salah seorang siswa Sekolah Dasar (SD) dilaporkan tewas usai mengkonsumsi obat tersebut.

30 orang yang dilarikan itu, terdiri dari murid SD, pelajar SMP, siswa SMA, pegawai juga remaja putus sekolah di Kota Kendari, mereka terpaksa harus menjalani perawatan di lima rumah sakit.

Mereka mengalami kejang-kejang dan berprilaku aneh yang diduga akibat mengonsumsi obat-obatan bentuk tablet maupun cair.

Bahkan Rabu (13/9) pagi, mereka terpaksa dilarikan di Rumah Sakit Jiwa (RSJ) Kendari untuk mendapatkan perawatan intensif dengan cara diberikan obat penenang hingga kaki dan tangannya harus diikat.

Moldi Kurniawan (11), salah seorang murid SD Negeri 1 Mandonga, Kota Kendari, meninggal dunia di RS Bhayangkara. Korban tewas, Selasa (12/9) malam hari usai mengonsumsi obat tablet bersama rekan-rekannya.

Kita masih selidiki apa yang menyebabkan sehingga anak-anak yang masih berstatus pelajar bisa seperti ini. Kuat dugaan mereka mengonsumsi obat PCC, Tramadol juga Somadril. Namun kita masih selidiki semuanya,” ujar Kepala Bidang Rehabilitasi BNN Provinsi Sultra La Mala, sebagimana dilansir dari kendaripos.co.id (Jawa Pos Group).

“Tunggu hasilnya yang pasti kami masih selidiki apa yang mereka konsumsi,” sambung dia.

Salah seorang korban yang enggan namanya disebut mengatakan, mereka meracik sendiri beragam obat yang melewati dosis dan setelah diminum sempat pingsan dan setelah sadar pikirannya melayang.

Hingga berita ini ditulis, tim medis terus melakukan penanganan medis terhadap para korban. Sedangkan anak yang mulai membaik dipulangkan. Mereka yang sakit di rawat di Rumah Sakit Jiwa Kendari, RS Bhayangkara, Rumaj Sakit Kota Kota Kendari, Rumah Sakit Ismoyo, dan Rumah Sakit Bahteramas.

(sad/jpg/JPC)

To Top