Home » Keker » Keker

Senin, 20 Februari 2012 | 22:02:37 WITA | 449 HITS
SMAN 1 Watampone
Selalu Tingkatkan Kualitas dan Prestasi

Di Kabupaten Bone, sekolah ini cukup dikenal karena prestasinya. Seiring perkembangannya yang cukup pesat, sekolah yang berdiri di pusat kota tersebut kini menjadi sekolah favorit di Kabupaten Bone.
Sang kepala sekolah, Drs Masseppirang M.Si yang ditemui di ruang kerjanya menceritakan sekilas mengenai perkembangan SMAN 1 Watampone. Smansa, begitulah sebutan yang akrab dikenal masyarakat Bone, sama seperti sekolah kebanyakan. Namun, lokasinya yang sangat strategis, di daerah perkotaan, mendorong besarnya minat siswa yang mendaftar. Hal tersebut pun memotivasi pihak sekolah untuk semakin meningkatkan kualitas Smansa.
Tentu saja karena banyak faktor, sekolah tersebut lama-kelamaan makin dipercaya masyarakat. Alumni Smansa memberikan bukti nyata. Berbagai prestasi serta kelulusan alumni di berbagai universitas ternama, mencatat sejarah dalam track record. Akhirnya, pada tahun 2003 Smansa Watampone dinobatkan menjadi sekolah unggulan oleh tingkat provinsi. Kemudian sekolah memberlakukan proses penyeleksian yang ketat. Tak ada kata nepotisme dan sebagainya, semua murni berdasarkan nilai rata-rata murid yang mendaftar.
Tahun berikutnya, lahir prestasi demi prestasi. Delapan alumni pada tahun 2004 masuk sepuluh besar sebagai siswa berprestasi tingkat provinsi. Kemudian pada tahun yang sama, salah satu siswanya meraih Juara I, di bidang Bahasa tingkat Sulsel. Lalu pada tahun 2005, perwakilan Smansa Watampone untuk kedua kalinya terpilih menjadi salah satu Paskibraka Nasional setelah  tahun 1985. Dan tahun 2011, seorang siswa kembali mewakili Sulsel. Hal tersebut merupakan kebanggaan keluarga besar Smansa Watampone serta masyarakat Sulawesi Selatan.
Prestasi signifikan yang ditunjukkan siswa menarik perhatian banyak orang. Tak terkecuali pihak lain, instansi maupun pemerintah. Bantuan pembangunan sekolah pun berdatangan. Sebut saja bantuan dana APBN pendidikan dan Direktorat Jakarta yang membantu pembangunan sekolah.Sarana dan prasarana memang penting sebagai wujud pembenahan sekolah. Kepercayaan tersebut digunakan sebaik-baiknya oleh pihak sekolah. Semuanya demi memadainya  fasilitas dan standarisasi sekolah unggulan.
Saat ini, Smansa menetapkan jumlah siswa per kelasnya. Setiap kelas berjumlah maksimal 27 orang demi efektivitas PBM. Ada belasan ekskul yang menjadi wadah aktualisasi siswa. Tak jarang, siswa berprestasi lahir dari pengembangan diri tersebut. Selain itu, sistem bebas tes diberlakukan bagi mereka yang mendapat peringkat 1-3 di SMP nya. Masseppirang mengatakan, rencananya, tahun 2012-2013 siswa akselerasi juga bisa masuk bebas tes di Smansa. Sekolah tersebut meyakini, input yang berkualitas akan menghasilkan output yang lebih berkualitas.
Tak dipungkiri, semakin berkembang sekolah tersebut, tantangan yang menghadang juga semakin besar. Namun, sang kepala sekolah kerap mengingatkan tenaga pengajar agar tetap menunjukkan kinerja yang memuaskan. "Kita tidak usah menggubris gangguan-gangguan. Tetap jaga integritas dan bekerja semaksimal mungkin. Semuanya untuk kemajuan sekolah dan lahirnya generasi muda berkualitas,"ungkapnya. (nurul)

  Comment on Facebook  

Redaksi: redaksi[at]fajar.co.id
Informasi Pemasangan Iklan
Hubungi Mustafa Kufung di mus[at]fajar.co.id
Telepon 0411-441441 (ext. 1437).
 

Nasional

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA, FMC -- Lelaki ini merasa gelisah. Ia pun menulis...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Wakil Ketua Badan Kehormatan (BK) DPR,...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Langkah Menteri pendidikan dan kebudayaan...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Wakil Ketua MPR, Hajriyanto Y Thohari...

Politik

Rabu, 15 Mei 2013 MAKASSAR,FAJAR -- Bakal calon bupati Sidrap, Rusdi Masse...

Rabu, 15 Mei 2013 SENGKANG,FAJAR -- Setelah resmi mendapat rekomendasi dari...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Meski telah mengundurkan diri sebagai...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Komisi II DPR dalam masa kerja periode...

Hukum

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akhirnya...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Pusat Pelaporan Analisis dan Transaksi...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Ketua Komisi Yudisial (KY), Eman Suparman...

Rabu, 15 Mei 2013 MALANG,FAJAR -- Wajah dunia pendidikan di Malang tercoreng....

Ekonomi

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA, FAJAR -- PT PLN (Persero) menyebutkan, pemakaian...

Selasa, 14 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Ketua DPR, Marzuki Alie menyatakan kenaikan...

Selasa, 14 Mei 2013 JAKARTA, FAJAR -- Pemerintah menugaskan Perum Badan Urusan...

Hiburan

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR - Ashanty akan memulai perjalanan karirnya...

Rabu, 15 Mei 2013 JAKARTA,FAJAR – Rachel Maryam geram. Akun...

Rabu, 15 Mei 2013 BEBERAPA waktu lalu, publik sempat yakin bahwa Justin...

Selasa, 14 Mei 2013 JAKARTA -- Aktris seksi, Kiki Amalia benar-benar terpukul...

Internasional

Rabu, 15 Mei 2013 DAMASKUS,FAJAR – Lebih dari dua tahun...

Selasa, 14 Mei 2013 ROSELLA, FAJAR -- Seorang pria Chicago ditahan kepolisian...

Selasa, 14 Mei 2013 SEOUL,FAJAR - Keputusan mengejutkan muncul dari rezim Kim...

Senin, 13 Mei 2013 PARIS,FAJAR - Seorang turis Perancis yang baru saja kembali...