Sevel sampai Jual Aset untuk Bayar Kariawan PHK

Sabtu, 15 Juli 2017 00:38

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Jaringan toko kelontong 7-Eleven atau yang dikenal dengan Sevel telah resmi menutup gerai-gerainya per akhir Juni 2017 lalu. PT Modern Internasional yang mengibarkan bendera Sevel di Indonesia pun menanggung kewajiban kepada para pegawai yang pernah bekerja di jaringan toko ritel itu.Komisaris PT Modern Internasional Donny Sutanto mengatakan, saat ini‎ prioritas utama PT Modem Sevel Indonesia adalah melokalisasi persoalan. Menurut dia, perusahaan akan menyelesaikan kewajiban-kewajiban yang ada sesuai dengan peraturan dan regulasi yang berlaku.”Terutama kewajiban terhadap karyawan, pemerintah, kreditur dan para pemasok,” kata dia di Jakarta, Jumat (‎14/7).Tidak hanya itu, PT Modern Internasional akan menyuntikkan modal kerja dan menghidupkan kembali bisnis-bisnis unit yang masih berjalan dan berpotensi besar. Pada saat ini, Modern Internasional masih mempunyai bisnis unit medical imaging yang memegang hak distribusi tunggal medical imaging equipment dengan merek Shimadzu dan Dental Imaging Equipment bermerk Sirona.”Bisnis ini dinilai masih mempunyai potensi yang sangat besar dengan target pasar klinik dan rumah sakit baik swasta maupun pemerintah,” ungkapnya.

Bagikan berita ini:
5
5
2
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar