Puan Dampingi Jokowi? Pengamat: Bahaya Ambil Cawapres yang Tidak Laku

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA — Jika salah pilih dan blunder mengambil pendamping, Joko Widodo (Jokowi) disebut bisa tenggelam pada pesta demokrasi 2019.

Pengamat politik, Pangi Syarwi Chaniago, menilai posisi petahana jelas menguntungkan buat Jokowi pada Pilpres 2019. Mantan Gubernur DKI Jakarta itu dianggap bisa leluasa memilih siapa figur calon wakilnya.

Belakangan, selain nama Gatot Nurmantyo yang merupakan Panglima TNI, sejumlah nama dianggap juga berpeluang untuk dipilih jika disodorkan kepada suami Iriana itu. Salah satunya dari tokoh perempuan; Puan Maharani.

Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) itu bisa jadi punya kans. Apalagi dia merupakan tokoh berpengaruh di PDI Perjuangan sebagai partai pengusung utama Jokowi-sapaan Joko Widodo di Pilpres 2014.

Namun, Pangi justru berpandangan jika sosok Puan belum cukup prestasi untuk naik level sebagai calon wakil presiden. Lagipula, nama putri Megawati Soekarnoputri belum tentu diamini oleh partai-partai pendukung Jokowi.

“Puan belum punya cukup prestasi, parpol lain di koalisi juga belum tentu ikhlas mendukung Puan jadi wakil Jokowi,” ujar Pangi saat berbincang dengan JPNN (FAJAR Group) di Jakarta, Kamis (27/7/2017).

Direktur Voxpol Center ini pun menilai dari nama-nama yang belakang muncul, sosok Gatot paling berpeluang. Apalagi Nasdem yang tergabung dalam gerbong parpol pendukung pemerintah melirik mantan Kepala Staf Angkatan Darat ke-30 itu. “Tampaknya Nasdem akan menyodorkan Gatot menjadi cawapres Jokowi,” sebut Pangi.

Akademisi di Universitas UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini mengatakan, Jokowi harus berhati-hati dan menimbang matang semua figur yang mungkin mendampinginya, termasuk Puan Maharani. Jika salah pilih dan blunder, dia bisa tenggelam di pesta demokrasi 2019.

“Berbahaya mengambil cawapres yang tidak laku di pasaran. Elektabilitas tidak menjual dan belum tentu disukai masyarakat, apalagi di pilih. Mesti amat berhati-hati dalam memilih wakil, salah pilih bisa blunder dan bunuh diri,” tuturnya.

Pria asal Sumatera Barat ini meyakini Jokowi akan memilih dengan penuh kehati-hatian. Mempertimbangkan secara matang siapa kira-kira cawapres yang akan mendampingi dan membantu mendulang suara untuk kemenangannya.

“Puan Maharani menjadi cawapres Jokowi, justru bisa membayakan dalam menghadapi sang penantang yang sebanding dalam kontestasi elektoral Pilpres 2019,” tandasnya. (fat/jpnn/fajar)

 

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...