Viral! Surat-surat Lengkap, Wanita Ini Tetap Ditilang, Oknum Polisi Hanya Marah-marah Tidak Jelas

0 Komentar

FAJAR.CO,ID– Sebagai pengguna jalan raya dipastikan anda tidak akan kena tilang oleh polisi lalulintas (polantas) jika mematuhi semua peraturan yang diterapkan, baik surat-surat kendaraan bermotor, SIM, kelengkapan motor, dan rambu-rambu lalulintas yang telah diatur.

Namun hal berbeda diterapkan oknum kepolisian lalulintas ini. Meskipun surat dan perlengkapan motor pengendara lengkap, oknum polisi ini tetap memaksakan seorang pengendara untuk membayar.

Kejadian ini dialami oleh seorang netter dengan nama akun Facebook Dewi Asih Arryani. Ia menuturkan detail kronologinya melalui akun facebook miliknya pada tanggal 15 Agustus 2017 kemarin pada saat Ia hendak bepergian ke Puncak Bogor. Kini statusnya viral dan sudah dishare ribuan kali oleh netizen.

Berikut kejadian yang Ia ceritakan:

Jadi ceritanya… 

Kita lagi jalan ke puncak menuju ke tempat paralayang,  Tau-tau diberentiin sama Polisi, dan Polisinya minta ditunjukkan SIM sama STNK.
Karena selalu patuh & taat aturan,  SIM sama STNK aktif dikasih ke Polisi yang bersangkutan.

Setelah dikasih, trus ditinggal gitu aja, lumayan lama lah kira-kita 15 menit karena abis dikasih SIM sama STNK itu si Bapak Polisi langsung masuk ke Pos TANPA NGOMONG APAPUN…

Ya udah kita samperin donk ke dalem pos, dan kaget bangad ternyata didalem pos juga udah banyak yang nunggu, kirain cuma kita aja.

Sampe didalem pos polisi, tiba-tiba lagi, si Bapak Polisi bilang kalo kita DITILANG dengan alasan berkendara dengan tidak aman.

WHAT HERAN LAH dari 15 menit yang lalu gak ada omongan apa-apa, tau-tau sekarang ditilang gitu aja.

Kenapa gak kasih alasan pas abis dikasih SIM sama STNK kan.
Polisi di Jakarta gitu kok. Dan klo memang motornya bodong kita juga pasti terima. Ini motor lengkap semua, Helm, kaca spion, knalpot semua baik kok. 

Karena gak terima, Jadi gw ngomong, kenapa gak pas didepan aja pak bilang kalo berkendara gak aman, coba yuk lihat dulu motornya,
Yang gak aman di mana yah pak,
Coba tunjukin ke saya biar nanti kita cari bengkel buat benerin si yang gak aman itu.

Karena kesel mungkin ya dengar gw ngomong gtu, Polisinya bales omongan, eh kamu diem aja gak tau apa-apa udah jelas-jelas erkendara gak aman malah gak terima…
Itu helm bgtu, Spion..Knalpot bla bla bla… 

Yadah denga santai gw jalnn ke motor dan ftoin berbagai logo SNI dimotor yang kita naikin,

Gw sautin lagi, Pak ini ada foto dari motor klo memang kita pake standar SNI kok, bukan yang abal atau modifan, emang motor agak gede mah kan gitu bentuknya.

Pokoknya dia gak terima dan langsung keluarin buku sakti itu lah.  Nulis-nulis si polisi bilang, Bisa bayar di sini bisa bayar di pengadilan.

Karena liat ada EFC Bank BRI, kita bilang,  Bayar di BRI aja pak.  Di pasalnya cuma kena 150 rb kok. 
Ada EDC kan kita bayar di sini aja terus balikin yah SIM sama STNK-nya…

Ehhhh gak tau kenapa itu polisi gak terima dan mencak-mencak…  EDC gak bisa offline,  BRI juga tutup ngerti gak kitanya orang BRI,  Masa gitu aja gak ngerti. 

(based on pengalaman kerja di bank) kalo EDC kyayaknyaa online terus deh pak.  Selagi ada jaringan dan di EDC-nyaa juga full batery sama full sinyalnya…  Gpp pak byr di EDC aja…  Atau di ATM kebetulan di sebelah pos polisi ada rumah makan yang ada ATM BRInya… 

Dan terjadi lagi, Si bapak polisi marah.  Gak bisa mesti bayar di pengadilan…  Udah kamu jangan bawel yah…

Yadah deh gw keluarin aja hempong cebong ini. Foto si ayang beb lg berusaha buat bisa bayar di EDC (kita gak mau ribut jadi nerima aja buat bayar di EDC) tapi si bapak polisi tetep kekeh gak bs (padahal awalnya dia yang nawarin mau bayar di sini apa di BANK mah bisa) pas kita mau bayar di EDC dia mangkel.

Terus gw foto deh,  Nah pas foto ini polisi yang lain langsung marah,  Bilanh nanti dilaporin ke komnas ke ahli IT,  Kena pasal berlapis tentang bla blan bla… 

Saya mah taunya kue lapis pak…

Pengn sih ngerekam saat itu cm mikir daripada nanti hp gw di banting kan repot yah,  mending di foto aja… 

Dan kejadian saat itu juga banyak polisi yang nilang terus mukul kepala persis kaya yang dilakuin TNI wkt itu ke polisi laka lantas… 

Gak tau ikut”an apa gimana ya mau direkam tapi nanti malah beneran dibanting hp gw, Sayang hpnya.

Yah intinya polisi kan abdi negara
Abdi masyarakat, Warg juga butuh polisi kok, Cuma ya caranya yg baik lah pak.

Klo memang sipengendara salah coba bilang di awal. Jangn asal ambil sim sm stnk aja trs blg didalem pos KAMU DITILANG… 

#curhat
#justshare

Kalo ada polisi disini boleh bgd kasih saran donk gimana tata cara penilangan yg baik dan benar… 

Mksh 😘😘

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

0 Komentar