Polri Harus Selidiki Pertemuan Penyidik KPK dan Oknum DPR


Kemudian, Polri bisa melakukan pemeriksaan terhadap penyidik KPK yang memeriksa Miryam untuk mengonfirmasi isi rekaman CCTV tersebut, karena banyak kalimat-kalimat tidak jelas dan mutu rekaman jelek.Apakah nama-nama itu keluar dari mulut Miryam atau keluar dari mulut penyidik.Selanjutnya, Polri harus memanggil dan segera memeriksa anggota Komisi III DPR yang mengaku bertemu dengan 7 penyidik KPK dan melakukan konfrontir dengan penyidik KPK yang dituding bertemu dan meminta uang pengamanan Rp 2 miliar tersebut.Polri harus segera mengumumkan hasil pemeriksaan dan penyelidikan tersebut ke publik. Apakah tudingan itu benar atau hanya isapan jempol dan fitnah.Jika tudingan itu tidak benar dan fitnah, maka harus ditingkatkan ke penyidikan.Baik terhadap Miryam, anggota DPR yang mengaku bertemu 7 penyidik KPK, maupun penyidik yang memeriksa Miryam karena adanya dugaan rekayasa dan kesaksian palsu di pengadilan.”Jika tudingan itu benar, maka Polri harus meningkatkan status saksi terhadap anggota komisi tiga DPR dan tujuh penyidik dan pegawai KPK tersebut menjadi tersangka dan dilanjutkan proses hukumnya ke pengadilan sesuai hukum yang berlaku,” tegas Bamsoet. (Fajar/jpnn)

loading...

Komentar

Loading...