Setiba di Tanah Suci, 8 “Haji Sepeda” Asal Inggris Menangis Disambut Rebana

0 Komentar

FAJAR.CO.ID  — Demi menunaikan ibadah haji, delapan muslim warga negara Inggris mengayuh sepeda dari London hingga Madinah untuk menunaikan rukun Islam kelima.

Perjalanan dengan bersepeda dari London mereka mulai pada 14 Juli lalu. Setelah menempuh perjalanan selama hampir enam pekan, mereka tiba di Tanah Suci, Madinah, pada Sabtu sore (19/8/2017).

“Seluruh tim telah berhasil melakukannya dengan selamat dan penuh keramahtamahan. Sejujurnya saya tak bisa mengucapkannya dengan kata-kata,” ujar Abdul Mukith, salah satu anggota Hajj Riders melalui akunnya di Facebook.

Mereka disambut warga Madinah dengan rebana dan selawat Thola’al Badru. Di antara Hajj Riders ada yang menangis dan mengucapkan terima kasih kepada warga Madinah.

Selama perjalanan, delapan penggowes sepeda itu menghadapi berbagai rintangan termasuk hujan lebat dan panasnya padang pasir.

Mereka menempuh jarak sekitar 3.000 mil dari London hingga Madinah. Praktis, kedelapan muslim itu menjadi warga Inggris pertama yang pergi berhaji menggunakan sepeda.

Mukith pun mengaku nyaris tak percaya bahwa perjalanan Hajj Riders akhirnya bisa sampai tujuan. “Satu perjalanan telah berakhir dan kini kami harus melengkapi bagian selanjutnya (menunaikan haji, red),” tuturnya.

Dari London, mereka menyeberang menuju Prancis dan melanjutkan perjalanan bersepeda menuju Jerman. Selepas dari Jerman, mereka masuk Swis, Liechtenstein dan Italia.

Dari Venesia di Italia, mereka menyeberang menggunakan feri menuju Yunani. Setibanya di Negeri Para Dewa itu, delapan WN Inggris yang kini dikenal dengan sebutan Hajj Riders tersebut kembali menyeberangi Laut Mediterania menuju Mesir.

Sedianya, Hajj Riders akan kembali menggenjot sepeda mereka melintasi wilayah Mesir menuju Kota Hurghada di tepi Laut Mati untuk melanjutkan perjalanan menggunakan feri menuju Arab Saudi. Rencana awal mereka adalah menggenjot sepeda di sepanjang pantai Saudi Arabia menuju Madinah

Namun, karena persoalan visa, mereka batal menempuh rute itu. Sebagai gantinya, mereka diterbangkan dari Mesir menuju Jeddah.

Dari Jeddah, mereka kembali melanjutkan perjalanan dengan sepeda menuju Madinah.

Kegiatan bertitel “Hajj Ride” itu juga bertujuan menggalang dana £ 1 juta guna membantu pengobatan bagi warga Syria yang menjadi korban perang.

(alaraby/alarabiya/ara/jpnn/fajar)

 

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...