Digelar Sebulan Penuh, Pesta Rakyat Banda Makin Oke

Rabu, 30 Agustus 2017 - 08:35 WIB

BANDA – Anda ingin menikmati wisata bahari dan daratan secara bersamaan? Ditemani terumbu karang beraneka warna dan populasi ikan yang kberagam, dari tuna sampai hiu martil?

Arahkan destinasi tujuan wisata Anda ke Banda, Maluku. Pada 11 Oktober – 11 November 2017 nanti, sebulan penuh, turis yang datang akan disuguhi panggung tari, musik dan teater, bazaar kerajinan tangan op
dan kuliner, kelas penulisan, sampai dialog sejarah.

Bagi yang suka snorkling dan diving, nama Banda pastilah tak asing
terdengar di telinga. Ada sekitar 30 titik penyelaman kelas dunia di
sana. Terumbu karangnya tak kalah indah dari Raja Ampat di Papua
Barat. Populasi ikannya pun banyak. Dari tuna sampai hiu kepala martil
ada di sana. Lantas bagaimana bila tak hobi menyelam? Ingin plesiran dii daratan dengan santai?

Nah, di Banda, wisata daratannya juga tak kalh oke dengan bahari. Pulau sumber rempah-rempah ini juga banyak memiliki objek wisata di
daratannya seperti Tugu Kemerdekaan, Benteng Belgica, dan Lorong Benteng Nassau. Khusus Oktober sampai November, Banda bahkan sudah menyiapkan sebuah even keren bertema besar peringatan 350 tahun and perjanjian breda.

“Sebelumnya agenda tahunan di Banda hanya berupa lomba perahu belang atau kora-kora race. Kali ini akan menggabungkan kembali kejayaan Kepulauan Banda yang hampir terlupakan,” kata Kepala Dinas Pariwisata Provinsi Maluku Ona Saimima Selasa (29/8).

Ona menambahkan, agenda penting yang juga akan dilaksanakan adalah
penandatanganan prasasti perdamaian di Pulau Rhun, deklarasi laut di Pulau Hatta, serta peresmian patung empat tokoh nasional yang pernah diasingkan di Banda, yakni Mohammad Hatta, Sutan Syahrir, Dr Cipto Mangunkusumo dan Iwa Koesoemasoemantri. Persoalan krusial ada di akses. Tapi, solusi soal ini sudah ada.

Menurut Ona, ketersediaan transportasi dan akomodasi bagi para
pengunjung dioptimalkan dengan berkoordinasi dengan perusahaan-perusahaan transportasi. Maklum, bidikan target wisatawannya tidak sedikit. Tahun ini, ada 1.500 wisatawan dalam dan luar negeri yang dirayu datang ke acara ini.

“Kita sudah berkoordinasi dengan PT Pelni, penyedia kapal penyeberangan dan maskapai perintis untuk menambah frekuensi pelayaran
dan penerbangan dari Ambon ke Banda Neira dan sebaliknya,” ungkap Ona.

Dari Jakarta, pesawat  yang terbang selama enam jam akan mendarat di
Ambon. Setelah itu, wisatawan bisa naik taksi menuju Pelabuhan Tulehu
untuk berlayar dengan kapal cepat selama enam jam ke Pelabuhan Banda
Neira.

Menteri Pariwisata Arief Yahya langsung mengangkat dua jempol untuk Banda. Apalagi tahun ini acara Pesta Rakyat Banda digarap lebih serius lagi.  “Event baharinya harus semakin keren. Semua menghibur, dengan alam laut yang menarik,” kata Menpar Arief Yahya.

Bagi Menpar, Maluku punya banyak keistimewaan. Apabila ditambah
event-event bagus, impact-nya pasti akan luar biasa. “Banda yang berada di Maluku ini sudah dikenal oleh pecinta wisata bahari seluruh dunia. Karenanya seluruh event harus didesain kreatif dengan nuansa pariwisata yang kuat. Kami ingin seluruh event-event tadi mampu
mendrive wisatawan untuk berkunjung ke Maluku, termasuk Pesta Rakyat
Banda ini. Yang suka seni dan budaya, wajib ke sini,” ajaknya. (*)