Kepala Sekolah Gantung Diri, Tinggalkan Surat Wasiat

FAJAR.CO.ID, BALIKPAPAN - Warga Balikpapan Kota mendadak geger. Penyebabnya, seorang kepala sekolah dasar nekat gantung diri menggunakan seutas tali nilon di dapur rumahnya, Kelurahan Telaga Sari, Balikpapan Kota, Senin (29/8) malam. Korban berinisial MJ (52), pertama kali ditemukan oleh sang istri dan anaknya dalam kondisi tidak bernyawa.

Diduga, MJ nekat mengakhiri hidupnya lantaran tekanan dari kasus dugaan tindak asusila yang ditangani Polres Balikpapan. Selembar surat wasiat juga ditemukan dengan tulisan tangan korban. Di dalam surat tersebut tertulis, korban merasa berat menanggung beban sosial dari kasus yang masih berjalan.

“Korban dipastikan meninggal gantung diri, tidak ada tanda-tanda kekerasan lainnya. Selain itu korban juga meninggalkan surat wasiat,” ujar Plt Kasat Reskrim Polres Balikpapan Iptu Nyoman Darmayasa, kemarin (29/8), dikutip dari Balikpapan Pos (Jawa Pos Group).

Sejauh ini, lanjut Nyoman, kasus dugaan pencabulan yang dikaitkan dengan MJ masih bergulir di Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polres Balikpapan. Meski sebelumnya almarhum sudah ditetapkan sebagai tersangka, namun kepolisian belum menahan lantaran belum dilakukan pemeriksaan sebagai tersangka.

“Pelaku memang tidak ditahan karena baru ditetapkan sebagai tersangka dan belum dilakukan pemeriksaan sebagai tersangka. Rencana habis Lebaran Haji (September, Red), baru kami mau panggil dan periksa sebagai tersangka,” bebernya.

Namun, karena yang bersangkutan telah meninggal dunia, penyidikan kasus dihentikan. Hal ini sesuai dengan pasal 77 KUHP. “Untuk ini, kita akan melakukan gelar perkara terlebih dahulu kemudian menghentikan penyidikan,” tandasnya.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor :


Comment

Loading...