Dianggap Hidupkan PKI, Kivlan Ingin YLBHI Dibubarkan

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Mayjen (Purn) Kivlan Zen bakal memerkarakan Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI). Pasalnya, mantan kepala Staf Kostrad itu merasa dituduh jadi biang kerusuhan di YLBHI  pada Minggu (17/9) malam.

Kivlan berencana melaporkan YLBHI  ke kepolisian. “Nanti saya laporkan. YLBHI  tidak benar menuduh saya sebagai dalang, sebagai aktor. Saya tuntut dia,” kata Kivlan saat dihubungi, Selasa (19/9).

Menurut Kivlan, dirinya sama sekali tak ada kaitannya dengan aksi penyerbuan ke gedung YLBHI . Pasalnya ketika itu, dia tak berada di tempat kejadian perkara (TKP).

Selain itu, Kivlan juga meminta lembaga yang didirikan Adnan Buyung Nasution itu ‎dibubarkan. Tokoh kelahiran Langsa, Aceh pada 24 Desember 1946 itu menuding YLBHI  telah menghidupkan Partai Komunis Indonesia (PKI).

“Saya tuntut itu YLBHI  dan saya minta dibubarkan karena dia menghidupkan PKI,” cetusnya.

Kivlan menegaskan, YLBHI  telah mendukung upaya bagi PKI untuk bangkit lagi. Buktinya adalah penyelenggaraan diskusi sejarah tentang peristiwa pada 1965-1966.

“Membangkitkan lagi PKI, seminar yang menyalahkan pemerintah Indonesia Orde Baru dan kemudian meminta mencabut TAP MPRS (tentang pembubaran PKI, red), itu kan berarti melanggar UUD,” tandasnya.

Sebelumnya Ketua YLBHI Bidang Advokasi Muhammad Isnur menyebut dua nama yang diduga sebagai dalang pengepungan kantornya pada Minggu, 17 September 2017. Dua nama itu adalah Kivlan dan Rahmat Himran. (Fajar/JPC)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...