Polisi Belum Tangani Laporan soal Pidato Anies


FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Bareskrim Polri belum menangani laporan tentang pidato Gubernur DKI Anies Baswedan yang menyebut istilah pribumi. Menurut Kadiv Humas Polri Irjen Setyo Wasisto, laporan yang masuk tentang Anies belum diteruskan ke penyidik.”Jadi laporan belum (diteruskan) penerima laporan. Nanti laporan disalurkan ke penyidik yang menangani,” kata Irjen Pol Setyo Wasisto saat dihubungi JawaPos.com, Jakarta, Rabu (18/10).Menurut Setyo, saat ini laporan tentang Anies masih di sentra pelayanan kepolisian terpadu (SPKT). Karena itu, Direktorat Tindak Pidana Umum (Dittipidum) Bareskrim Polri belum menerima laporan.”Saya sudah telepon ke Direktorat Tindak Pidana Umum, tapi belum ada dan belum dia terima, belum disalurkan berarti,” ucap Setyo.Lebih lanjut Setyo menuturkan, jika laporan itu sudah sampai ke penyidik, pasti akan segera ditindaklanjuti. “Kalau (sudah) disalurkan baru ditindaklanjuti,” jelas Setyo.Sebelumnya Koordinator Gerakan Pancasila Jack Boyd Lapian melaporkan Anies Baswedan terkait kata-kata ‘pribumi’ dalam pidato perdananya sebagai gubernur DKI di Balai Kota Jakarta pada Senin lalu (16/10). Pasalnya, Lapian menganggap pidato Anies berpotensi memecah-belah.Laporan Lapian itu tercatat di Bareskrim Polri dengan register LP/ 1072/X/2017/ tanggal 17 Oktober 2017. Menurut Jack, pernyataan Anies soal pribumi memang patut dipertanyakan.”Pribumi yang mana? Pribumi Arab, China, siapa? Karena saya lihat ini memecah-belah Pancasila. Pada Pancasila tak ada lagi apa bahasamu, apa ras, semua menjadi satu,” ucap Lapian.Karena itu dia menuding Anies melanggar Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi Ras dan Etnis. Lapian dalam laporannya juga menyertakan barang bukti berupa berkas lampiran dan video pidato Anies di Balai Kota DKI Jakarta.(cr5/ce1/JPC)

Komentar

Loading...