Anies Minta Lanjutkan Lagi Perjuangan Santri dan Ulama

  • Bagikan
FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, masyarakat Indonesia harus bersyukur bahwa di zaman dahulu para orang tua, santri dan ulama telah menghibahkan tenaga, pikiran, darah, air mata, bahkan nyawa mereka untuk republik ini. “Saya rasa kini saatnya membuktikan kepada orang tua kita bahwa perjuangan mereka akan diteruskan di masa yang akan datang,” kata Anies saat pidato di penganugerahan Santri Of The Year dalam rangkaian Hari Santri Nasional yang digelar Islam Nusantara Center, Minggu (22/10) di Galeri Nasional Indonesia, di Jakarta. Anies menyambut baik gelaran Santri Of The Year 2017 ini. Apalagi, kriterianya cukup lengkap. Seperti inspiratif bidang seni budaya, dakwah, pendidikan, wirausaha, kepemimpinan dan pemerintahan dan lainnya. “(Kriteria) ini menggambarkan bahwa orang tua zaman dahulu turun langsung dalam perjuangan,” katanya. Anies mencontohkan, ketika KH Hasyim Azhari membuat resolusi jihad menghadapi kekuatan kolonial Belanda yang mau kembali, maka para pejuang turun tangan langsung. Mereka tidak hanya menyerahkan kepada pemerintah saja untuk berperang melawan Belanda. Tidak pula hanya menonton saja dan mendoakan supaya menang, kalau kalah dikritik dan memang dipuji. Kondisi ini berbeda dengan sekarang. Kalau sekarang, kata dia, seringkali ada masalah cuma diserahkan kepada pemerintah. Kemudian mempersilakan pemerintah berusaha dan jika menang dipuji, kalah dikritik. Lalu cuma diam dan menonton, nyoblos dan bayar pajak saja tapi tidak terlibat langsung.
Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan