Sang Raja Dikremasi, Thailand Tetap Terbuka untuk Wisatawan

0 Komentar

FAJAR.CO.ID — Besok (26/10/2017), Raja Thailand, Bhumibol Adulyadej, akan dikremasi setelah lebih dari setahun ia meninggal dunia pada usia 88 tahun.

Bukan hanya keluarga dan tamu kerajaan yang akan ambil bagian dalam upacara kremasi, namun juga ribuan warga Thailand.

Sekitar 250 ribu warga Thailand dari berbagai wilayah diperkirakan akan berkumpul di jalanan Bangkok dan kawasan Sanam Luang untuk mengantar kepergian sang raja.

Prosesi pemakaman akan memakan waktu selama lima hari mulai sore ini (Rabu, 29/10/2017).

Sanam Luang adalah kawasan bersejarah di Bangkok di mana sebuah Krematorium Kerajaan emas tiga meter yang besar bertingkat tiga menampilkan karya puluhan seniman terampil, telah dibangun.

Sejumlah wisatawan yang sudah merencanakan kunjungan ke Thailand di periode tersebut mungkin akan bertanya-tanya, apakah proses pemakaman sang Raja akan mempengaruhi perjalanan wisata mereka atau tidak.

Menurut Otoritas Pariwisata Thailand (TAT), yang telah mengeluarkan serangkaian panduan dan informasi untuk membantu pelancong dengan perencanaan mereka, pengunjung justru lebih dari diterima selama periode bersejarah ini

“Selama waktu ini, kami meminta wisatawan dan pengunjung untuk memahami dan sabar jika mereka mengalami ketidaknyamanan,” kata organisasi tersebut dalam sebuah pernyataan.

“Kami meyakinkan Anda bahwa orang-orang Thailand tetap hangat dan ramah seperti sebelumnya, dan pengunjung ke kerajaan pada saat yang sensitif ini akan melihat cinta dan penghormatan besar orang-orang terhadap almarhum kekasih mereka saat mereka memberikan penghormatan terakhir dan perpisahan,” tambahnya seperti dimuat CNN.

Ia menjelaskan bahwa kawasan sekitar Sanam Luang yang merupakan sebuah plaza besar di luar ruangan yang berdekatan dengan Grand Palace akan dibuka untuk umum selama upacara kremasi lima hari namun wisatawan harus bersabar, karena di masa berkabung, diperkirakan akan ada ratusan ribu orang Thailand yang bepergian ke situs tersebut untuk memberikan penghormatan terakhir mereka kepada raja mereka

Beberapa situs populer di daerah tersebut ditutup, termasuk Grand Palace Bangkok, tempat tubuh raja sekarang berada. Istana ditutup sejak 1 Oktober lalu hingga 29 Oktober mendatang.

Selain Grand Palace, Ananta Samakhom Throne Hall dan Vimanmek Teak Mansion juga ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut.

Kremasi yang sebenarnya akan berlangsung pada 26 Oktober, yang telah dinyatakan sebagai hari libur nasional. Beberapa jalan akan ditutup untuk lalu lintas, termasuk di sekitar Sanam Luang.

Angkutan umum akan bebas biaya pada tanggal 26 Oktober untuk memudahkan massa pelayat yang diperkirakan turun ke ibukota Thailand dan menyusuri jalan-jalan di sekitar Grand Palace dan Sanam Luang untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka selama prosesi tersebut.

Selain itu, banyak bisnis, termasuk bar, taman hiburan, museum dan restoran telah mengumumkan rencana untuk ditutup pada tanggal 26 Oktober untuk memungkinkan staf mereka berkesempatan melihat upacara kremasi baik di TV atau secara langsung.

Mal utama Bangkok juga akan tutup lebih awal. Namun, layanan darurat dan rumah sakit akan beroperasi seperti biasa.

Meski tidak ada larangan alkohol, namun wisatawan mungkin akan menemukan kehidupan malam yang lebih tenang di masa berduka. Klub dan bar malam pun akan tutup besok hari (Kamis, 26/10).

Hotel-hotel di sekitar acara kremasi utama telah melaporkan tingkat hunian yang tinggi, termasuk area Jalan Khao San Bangkok yang populer, yang berada dalam jarak berjalan kaki dari situs Royal Cremation.

Selama masa berkabung, mayoritas warga Thailand memakai pakaian hitam sebagai tanda berkabung.

Meskipun wisatawan tidak diwajibkan untuk mematuhi kode pakaian apapun, mereka diminta mengenakan pakaian hormat selama periode ini.

Mereka yang berencana menyaksikan Upacara Kremasi Kerajaan diharuskan mengenakan semua warna hitam. Pakaian ketat dan kaos tanpa lengan dilarang digunakan.

Selain itu, selama masa duka, mulai tanggal 26 Oktober pukul 6 sore, pertunjukan kerajaan akan diadakan di Sanam Luang untuk menghormati raja dan menandai berakhirnya masa berkabung resmi negara tersebut.

Ini akan mencakup tarian bertopeng Khon, pertunjukan wayang dan musik live.

Sebuah pameran akan diadakan di Sanam Luang selama 30 hari, mulai dari tanggal 1-30 November, pukul 7 hingga 10 pagi, untuk menampilkan seni Krematorium Kerajaan dan struktur terkait.

Bagi mereka yang ingin belajar lebih banyak tentang Upacara Kremasi Kerajaan, pemerintah telah membuat versi bahasa Inggris dari situsnya yang menyoroti semua upacara dan makna di baliknya. (mel)

 

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...