Bali United Protes, Tak Ada Nama Sissoko dalam Nota Larangan Bermain

Rabu, 8 November 2017 20:35

FAJAR.CO.ID — Keputusan Komdis PSSI yang menyatakan bahwa Mitra Kukar diputus kalah 0-3 dari Bhayangkara FC bakal berbuntut panjang.Klub Bali United mempertanyakan keputusan tersebut.Akibat putusan itu, Bali United harus tergeser dari puncak klasemen karena memiliki poin sama dengan Bhayangkara FC yang unggul head to head.Sanksi untuk Mitra Kukar diberikan oleh Komdis karena dianggap mereka memainkan pemain terhukum M Lamine Sissoko saat menjamu Bhayangkara FC, 3 November lalu.CEO Bali United, Yabes Tanuri, menyebutkan, bahwa pihaknya sangat menyesalkan keputusan dari Komdis karena sejatinya yang salah bukan klub yang memainkan pemain terhukum, tapi karena tak ada keputusan dari operator kompetisi bahwa Sissoko tak boleh bermain.”Di nota larangan bermain (NLB) ada sanksi-sanksi tambahan itu. Tapi di NLB saat hari H pertandingan Mitra Kukar vs Bhayangkara FC itu tidak ada nama Sissoko,” ungkapnya.Karena itulah dia merasa sangat menyesalkan putusan dari Komdis karena yang salah LIB tak memasukkan nama Sissoko dalam nota larangan bermain, match commissioner pun tak melarangnya.“Kecewa atas hukuman yang diberikan. Yang salah PT LIB karena kelalaian. Yang dihukum klub dan ada klub yang diuntungkan,” tegasnya. (dkk/jpnn/fajar) 

Bagikan berita ini:
3
4
10
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar