Setya Novanto Tersangka Lagi, Yorrys Anggap Biasa Saja

  • Bagikan
FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Politikus Partai Golkar Yorrys Raweyai tak merasa terkejut dengan langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali menetapkan Setya Novanto sebagai tersangka kasus e-KTP. Bahkan, Yorrys menganggap status tersangka yang kini disandang ketua umum Golkar itu bukanlah hal istimwa. “Saya anggap biasa saja. Kenapa memang, ada yang luar biasa?” kata Yorrys saat dihubungi wartawan, Jumat (10/11) sore. KPK sebelumnya pernah menjerat Setnov -panggilan Novanto- sebagai tersangka korupsi e-KTP. Namun, Novanto ternyata memenangi gugatan praperadilan. Hanya saja, KPK pada 5 Oktober 2017 memulai penyelidikan atas keterlibatan Novanto di kasus e-KTP. Hasilnya, KPK akhir Oktober lalu kembali menjerat ketua DPR itu sebagai tersangka e-KTP. Menurut Yorrys, ada hal yang harus dibedakan antara kemenangan Novanto di praperadilan dengan keputusan KPK kembali menetapkan politikus kelahiran 12 November 1955 itu sebagai tersangka korupsi. “Kalau soal praperadilan, kan itu soal lain. Itu harus dibedakan,” katanya. Sebelumnya Wakil Ketua KPK Saut Situmorang mengumumkan status Novanto sebagai tersangka korupsi e-KTP. "KPK menerbitkan surat perintah penyidikan pada 31 Oktober 2017 atas nama tersangka SN, Ketua DPR RI," kata Saut. Novanto diduga melakukan korupsi bersama-sama Direktur Utama PT Quadra Solution Anang Sugiana Sudiharjo, pengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong, mantan Dirjen Dukcapil Kemendari Irman, serta bekas pejabat pembuat komitmen (PPK) proyek e-KTP di Kemendagri Sugiharto.
Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan