Kapolri Minta Polantas Pakai Cara Halus Tilang Tentara

0 Komentar

FAJAR.CO.ID — Jajaran polantas diminta menggunakan cara halus ketika menilang anggota TNI yang melanggar lalu lintas. Permintaan ini diucapkan oleh Kapolri, Jenderal Tito Karnavian.

“Penanganan hukum apapun juga harus selalu menggunakan cara soft (halus), pendekatan, upaya paksa sampai ke proses hukum itu adalah upaya terakhir,” kata Tito di Monas, Jakarta Pusat, Kamis (21/12/2017).

Menurut dia, cara soft itu dilakukan bukan hanya kepada anggota TNI, tetapi juga harus dilaksanakan ketika berhadapan dengan masyarakat sipil.

“Jadi bukan hanya kepada teman-teman TNI, tapi kepada anggota masyarakat lain, saya sudah sampaikan pada jajaran lalu lintas selagi bisa diberi warning kenapa tidak,” imbuh dia.

Jenderal bintang empat ini juga menegaskan, polantas mesti mengutamakan sisi humanis saat melakukan penindakan. Karena dia juga meyakini anggota TNI memiliki kedisiplinan yang tinggi. “Saya sangat yakin anggota TNI figur yang sangat disiplin, memiliki doktrin tidak ingin melanggar,” kata Tito.

Pria kelahiran Palembang ini menambahkan, antara anggota TNI-Polri harus saling menghormati hukum yang berlaku. “Mungkin ada permasalahan, mungkin saja di jalan mau buru-buru, oleh karena itu saya kira pengertian dari anggota di lapangan, hukum harus dihormati oleh kedua pihak,” sambungnya.

Di sisi lain, personel polisi diimbau untuk bersikap humanis dan tidak arogan. Polisi diminta tidak semena-mena menggunakan kekuasaannya ketika berhadapan dengan pelanggar lalu lintas.

“Polisi juga jangan bertindak ‘ah ini melanggar hukum langsung tilang’, arogan marah-marah, mengedepankan posisinya ‘saya penegak hukum’, enggak boleh,” lanjutnya.

Dalam proses penegakan hukum pelanggaran lalu lintas, polantas diimbau menggunakan cara-cara persuasif. “Hal ini untuk menjaga kekompakan TNI-Polri,” pungkas Kapolri. (fajar/jpnn)

 

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...