Pramugari yang Transit di Aceh Besar Wajib Berhijab

Selasa, 30 Januari 2018 17:02

FAJAR.CO.ID — Kabupaten Aceh Besar menerbitkan surat edaran kewajiban memakai busana muslimah untuk pramugari tiap maskapai penerbangan yang singgah atau transit di Bandara Internasional Sultan Iskandar Muda (SIM), Blang Bintang, Aceh.Aturan itu tertuang dalam surat bernomor 451/65/2018. Surat ditandatangani Bupati Aceh Besar, Mawardi Ali, dan diterbitkan pada Kamis (18/1) lalu.

Surat Edaran Bupati Aceh Besar. (Foto: Murti Ali Lingga/JawaPos.com)
Dalam surat tertulis, seluruh maskapai agar menghormati syariat Islam yang berlaku di Aceh. Hal itu sesuai dengan ketentuan Undang-Undang Nomor 44 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Keistimewaan Provinsi Daerah Keistimewaan Aceh.Selanjutnya Qanun Aceh Nomor 11 Tahun 2002 tentang Pelaksanaan Syariat Islam di Bidang Aqidah, Ibadah dan Syiar Islam, dan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2006 tentang Pemerintah Aceh.”Oleh karena itu, dimintakan kepada seluruh maskapai penerbangan yang memasuki wilayah Aceh Besar agar melakukan hal-hal tersebut. Seperti menaati segala peraturan dan UU Syariat Islam,” demikian bunyi salah satu poin dalam surat edaran.Kepala Bagian Hubungan Masyarakat (Kabag Humas) Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Aceh Besar M Basir menegaskan, surat itu dikeluarkan guna menjalankan dan menerapakan Syariat Islam. “Iya benar, surat itu dari pemkab. Leading sector-nya di Dinas syariat Islam,” kata Basir saat dihubungi JawaPos.com dari Banda Aceh, Senin (30/1/2018).Terpisah, Kepala Biro Humas dan Protokol Pemerintah Provinsi (Pemprov) Aceh Mulyadi Nurdin mengatakan, Qanun Syariat Islam mengharuskan setiap muslim dan muslimah ketika di Aceh wajib menutup aurat.

Bagikan berita ini:
2
5
3
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar