Fahri Hamzah ke Zaadit Taqwa: Kalau Mau Jadi Pemimpin Aktivis, Harus Siap Diserang

Senin, 5 Februari 2018 21:36
Fahri Hamzah ke Zaadit Taqwa: Kalau Mau Jadi Pemimpin Aktivis, Harus Siap Diserang

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menanggapi santai bully di media sosial kepada Ketua Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM) Universitas Indonesia (UI) Zaadit Taqwa, yang memberikan kartu kuning kepada Presiden Joko Widodo saat Dies Natalis UI, pekan lalu.Menurut Fahri, kalau mau jadi aktivis memang harus menjadi bulan-bulanan. “Dia memang harus jadi bulan-bulanan. Kalau mau aktivis ya memang harus begitu, harus tahan dengan itulah,” kata Fahri di gedung DPR, Jakarta, Senin (5/2).

“Kartu kuning” untuk Jokowi saat acara Dies Natalies Universitas Indonesia (UI) ke-68. (Foto: Dok. BEM UI)
Dia menambahkan, jika ingin menjadi seorang pemimpin aktivis harus siap dengan segala kontroversi. “Harus siap diserang, kalau ngambek-ngembekan, tidak usah (jadi pemimpin). Ayam sayur jangan jadi aktivis,” nasihat mantan aktivis ini.Fahri mengatakan, saat dia menjadi aktivis dahulu juga demikian. Banyak yang memaki-makinya. “Bertahan saja yang gigih. Itulah pemimpin Indonesia ke depan,” katanya.Sebelumnya diberitakan ada tiga alasan atau tuntutan Zaadit di balik aksi memberikan kartu kuning kepada Jokowi. Pertama, agar persoalan gizi buruk di Papua segera diselesaikan, karena Asmat merupakan bagian dari Indonesia.

Bagikan berita ini:
6
1
2
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar