Terduga Teroris Meninggal Dunia, Anggota Densus 88 Diperiksa, Hasilnya…

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Sejumlah anggota Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror yang menangkap terduga teroris Indramayu, Muhammad Jefri (32) yang kemudian meninggal, telah diperiksa.

Pemeriksaan ini dilakukan secara internal. Sekretaris Biro Pengamanan Internal Divisi Profesi dan Pengamanan Polri Kombes Agung Wicaksono mengatakan, dirinya memimpin langsung pemeriksaan internal itu.

“Atas perintah pimpinan, kami lakukan klarifikasi kepada petugas Densus 88 yang melakukan penangkapan. Hasilnya penangkapan itu sesuai prosedur,” kata dia, Jumat (16/2).

Dia juga menegaskan, Jefri meninggal bukan karena adanya aniaya atau tindak kekerasan dari Densus 88, tapi karena serangan jantung.

“Diperkuat dengan hasil autopsi, sehingga disimpulkan tidak ada pelanggaran di proses penangkapan itu,” tegas dia.

Menurut dia, tidak ada pelanggaran kode etik atau disiplin di penangkapan. Sehingga tak ada yang perlu dipermasalahkan kan. “Enggak ada pelanggaran,” tandas dia. (Fajar/jpnn)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Hariman Kaimuddin

Comment

Loading...