Ternyata Penyelundup Sabu 1,8 Ton Berusaha Suap Petugas

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA- Tim Satgas Gabungan Direktorat Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri berhasil menangkap kapal pengangkut 1,8 ton narkotik jenis sabu di Perairan Anambas, Kepulauan Riau, Selasa (20/2).

Nekatnya, usai ditangkap dan dinterogasi oleh petugas keamanan, salah satu awak kapal atau ABK mencoba menyuap polisi dengan menawarkan sejumlah uang Yuan (mata uang China).

Hal ini diakui Ketua Tim Satgas yang juga Direktur Tindak Pidana Narkoba Bareskrim Polri, Brigjen Eko Daniyanto, kepada wartawan, di Jakarta, Kamis (22/2).

“Dia menunjukkan uang untuk diberikan dengan tujuan agar kapalnya dilepas. Kami tambah curiga. Uangnya Yuan, uang China, ada berapa ribu. Saya tidak hitung karena hanya ditunjukkan saja waktu itu (di atas kapal),” tutur Eko.

Tak cuma itu, salah satu dari empat ABK memberi isyarat dengan tangan meminta polisi menghubungi bos mereka. Tapi, saat ditanya di mana keberadaan bos mereka, ABK tersebut menjawab tidak tahu.

“Lalu, saya tanya bosnya di mana, dia enggak tahu. Wah sudah, karena pemeriksaan di tengah laut enggak memungkinkan, kapalnya goyang, maka kami putuskan bawa ke Sekupang, Batam,” jelas Eko.

Setelah kapal bersandar di dermaga pelabuhan milik Bea Cukai, Polisi langsung menerjunkan tim K-9 dengan anjing pelacak untuk menemukan benda mencurigakan yang kemungkinan disembunyikan di dalam dek kapal.

“Tumpukan sabu di palka paling depan ditutup dengan tali-tali sehingga sepintas ga kelihatan,” ungkap Eko.

Dari hasil penggeledahan dengan anjing pelacak, ditemukan 81 karung yang masing-masing berisi kurang lebih 20 kilogram sabu. Nahkoda kapal bersama tiga awak kapal yang belum diketahui kewarganegaraanya ditangkap, yaitu Tan Mai (69); Tan Yi (33); Tan Hui (Nahkoda 43) dan Liu Yin Hua (63).

Selanjutnya Polri akan kembali melakukan koordinasi dengan Bea Cukai untuk menelusuri alur kedatangan narkotika dengan memeriksa dokumen-dokumen pengiriman barang dan pengecekan sampel ke Laboratorium Forensik Mabes Polri. [ald]

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

0 Komentar