Upaya Mengembalikan Kejayaan Kelapa Indonesia Diapresiasi Menteri Pertanian

Jumat, 23 Februari 2018 06:09

JAKARTA – Keinginan pata kepala daerah penghasil kelapa untuk mengembalikan kejayaan kelapa Indonesia mendapat apresiasi dari Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman. Apalagi kelapa merupakan salah satu komoditas yang dapat diekspor.“Saya sangat mengapreasiasi hal itu karena kelapa memiliki berbagai khasiat, hal ini perlu didorong. Kami berikan bibit gratis, pupuk gratis untuk perkebunan dan hortikultura yang kita programkan tahun ini melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBNP),” ujar Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman, Kamis (22/2).Amran mengatakan, pemberian bantuan bibit kelapa kepada masyarakat dan petani Gorontalo tersebut merupakan perintah dari Presiden Joko Widodo.“Kita mendorong produksi komoditas strategis, dan ini adalah perintah presiden dan wakil presiden pada rapat kabinet,” ujarnya.Amran menjelaskan, pemerintah pusat berusaha mendorong peningkatan produksi beberapa komoditas yang dapat diekspor seperti kelapa, pala, dan cengkih.Saat ini, kelapa Indonesia menduduki peringkat ketiga perkebunan setelah minyak sawit dan karet dan dipastikan mampu membawa Indonesia untuk menduduki peringkat ekspor nomor satu di dunia.Kelapa merupakan salah satu komoditas unggulan perkebunan penyumbang devisa. Berdasarkan data BPS, periode Januari hingga Agustus 2017 sumbangan devisa dari ekspor kelapa mencapai 899,47 juta dolar Amerika Serikat, sementara nilai impor hanya 8,65 juta dolar AS.Berarti ada surplus neraca perdagangan kelapa 890,82 juta dolar AS. Surplus tersebut naik sebesar 20,67 persen dibandingkan periode yang sama tahun 2016 yakni sekitar 738,20 juta dolar AS.

Komentar