PKS-Gerindra Memenuhi Syarat, Jika Tambah Poros Baru di Pilpres Itu Bagus

Rabu, 7 Maret 2018 10:07

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon mengakui kemungkinan adanya tiga poros kekuatan di panggung politik Pilpres 2019.Partai Gerindra sendiri akan mendorong pembentukan satu poros baru. “Bagi Gerindra, dua atau tiga poros tidak menjadi persoalan,” tegas Fadli di gedung DPR, Jakarta, Selasa (6/3).Menurut Fadli, kalau terbentuk tiga poros maka kemungkinan Pilpres akan berlangsung dua putaran. Sebab, pasangan calon (paslon) harus memenuhi kemenangan di atas 50 persen.“Jadi, kalau misalnya berbicara berandai-andai ada tiga poros berarti ada tiga kandidat yang berebut pencapaian di atas 50 persen. Berarti, bisa ada dua pertarungan atau dua ronde,” ungkapnya.Menurut dia, adanya tiga poros seperti Pilkada DKI Jakarta lalu, tidak menjadi masalah bagi Partai Gerindra. “Yang penting berjalan demokratis, jujur dan adil, serta tidak ada kecurangan,” ujarnya.Untuk posisi saat ini, kata Fadli, semua masih sangat cair dan dinamis. Pembentukan poros baru masih bersifat wacana.Fadli yakin, partai-partai akan bersikap rasional dalam menentukan calon presiden nanti.“Partai semestinya mempertimbangkan elektabilitas, kapasitas, kapabilitas, terutama formasi untuk memenangkan pertempuran atau pertarungan politik,” jelasnya.Sedangkan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) memastikan akan tetap berada dalam satu poros bersama Partai Gerindra.“Kami jelas akan satu poros, minimal dengan Gerindra,” kata Wakil Ketua Dewan Syura PKS Hidayat Nur Wahid, Selasa (6/3) di gedung parlemen, Jakarta.

Bagikan berita ini:
7
3
2
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar