Tiap Tahun di UEA, Rokok Tewaskan Ribuan Orang

Minggu, 11 Maret 2018 - 23:32 WIB
Ilustrasi. (Foto: Pixabay)

FAJAR.CO.ID — Masalah rokok menjadi ancaman serius bagi penduduk Uni Emirat Arab (UEA). Hampir 3.000 orang meninggal karena rokok setiap tahunnya.

Masalah ini juga merugikan negara sekitarnya, yakni sebesar USD 569 juta pada 2016. Pasalnya, negara kehilangan produktivitas dan mengeluarkan biaya kesehatan.

Menurut laporan dari Tobacco Atlas, dari 2.900 orang yang meninggal akibat rokok sebagian besar diisi laki-laki dengan jumlah 2728. Sementara 265 lainnya adalah perempuan.

Bahkan dengan tingkat kematian yang mengkhawatirkan, diperkirakan lebih dari 900 ribu orang dewasa menjadi perokok aktif di UAE.

“Setiap kematian akibat tembakau dapat dicegah, pemerintah memiliki kekuatan mengurangi jumlah epidemi tembakau” kata co-editor dan penulis laporan, Jeffrey Drope, dilansir dari Rusia Today, Sabtu (10/3). “Bisa dimulai dengan melawan industri rokok, dan menerapkan pengendalian tembakau,” tambahnya.

Pada tahun 2017, UEA memperkenalkan beberapa langkah untuk memerangi kebiasaan merokok. Pajak tembakau menjadi 100 persen, harga rokok meningkat dua kali lipat, dan beberapa kafe memperlihatkan efek samping penggunaan rokok tembakau maupun rokok pipa.

Di seluruh dunia lebih dari 7 juta orang, yang terdiri atas 5,1 juta pria, 2 juta perempuan, meninggal akibat penggunaan tembakau pada 2016. Penggunaan rokok menelan biaya ekonomi global lebih dari USD 2 triliun setiap tahun. Angka tersebut setara dengan hampir dua persen dari jumlah total output ekonomi dunia. (iml/JPC)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.