Rupiah Melemah, Utang Bertambah, Ketua DPR Wanti-wanti Pemerintah

1 Komentar

FAJAR.CO.ID — Ketua DPR RI, Bambang Soesatyo, mewanti-wanti pemerintah dan Bank Indonesia (BI) agar mewaspadai pelemahan nilai tukar rupiah terhadap mata uang asing terutama dolar Amerika Serikat (USD).

Menurutnya, jika rupiah terus melemah maka hal itu bisa menambah beban pemerintah dalam membayar cicilan utang luar negeri.

Bamsoet-sapaannya- mengatakan, posisi terakhir utang luar negeri Indonesia sudah di angka USD 357 miliar. “Angka ini tumbuh sebesar sepuluh persen dibanding bulan yang sama pada tahun lalu,” ujarnya, Senin (19/3/2018).

Karena itu, legislator Golkar tersebut mengingatkan BI agar terus menjaga kelancaran sistem pembayaran utang luar negeri. “Mengingat kurs rupiah terhadap dolar saat ini mencapai Rp 13.767 dan hal tersebut bisa berpengaruh terhadap jumlah utang luar negeri Indonesia,” tuturnya.

Bamsoet juga meminta pemerintah meningkatkan kinerja di bidang perekonomian. Salah satunya adalah menggenjot cadangan devisa.

“Terutama pendapatan devisa dari kegiatan ekspor untuk memperbaiki rasio utang luar negeri terhadap cadangan devisa, sehingga ketahanan ekonomi domestik tetap terjaga,” pungkasnya.(aim/JPC)

 

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

1 Komentar