Ungkapan Tulus Cakka untuk Syahrul Yasin Limpo

FAJAR.CO.ID -- Satu dekade mengabdikan diri pada negeri, mengukir prestasi tanpa membanggakan diri. Bekerja semata abdi, pantang surut meskipun dihadang badai....

Entah saya harus memulainya darimana. Saya bukanlah pujangga, yang penanya mengalir deras setiap kali merangkai kata, hingga indah dibaca.

Tapi biarlah ! Izinkan saya sekali ini saja menulis secarik catatan kecil ini. Biarkan rasa terima kasih dan banggaku menuntun penaku. Izinkan saya menulis dengan memuji, yang memang pantas diuji. Goresan penaku jangan diharap indah, tapi semoga berhikma.

Bismillahirahmanirrahim.....

Hal yang paling menyedihkan dalam hidup adalah ketika saya dan kita semua diperhadapkan pada satu kata ; pisah. Semua kenangan menyeruak, memenuhi langit-langit pikiran hingga satu kata itu masuk menusuk menyesakkan dada. Ada ketidakrelaan berpisah, ikatan genggaman tangan seolah berat saling melepaskan, ada cerita tertunda. Semua ingin terulang, tapi apa daya. Tuhan dengan kuasa waktunya telah menetapkan batas, yang dengan itu kita sadar, bahwa pada dasarnya semua akan berakhir.

Itulah yang saya rasakan dalam kapasitas saya sebagai seorang adik dan bupati, ketika harus berpisah dengan kakak sekaligus seorang atasan saya, Gubernur Sulawesi Selatan, Syahrul Yasin Limpo yang telah mengakhiri baktinya sebagai Gubernur pada tanah Sulawesi Selatan yang begitu dicintainya. Saya pun boleh berkata satu dekade sepertinya tak cukup untuk menceritakan bagaimana sosok Syahrul membangun Sulawesi Selatan dengan memegang kuat prinsip "Kualleangi tallang na towaliya" artinya sekali layar terkembang pantang biduk surut ke pantai.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Syarifah Fitriani


Comment

Loading...