Larang Napi Korupsi Ikut Pileg, KPU Tak Gentar Hadapi Jokowi

0 Komentar

FAJAR.CO.ID — Komisi Pemilihan Umum (KPU) tak gentar meskipun Presiden Joko Widodo telah menyatakan tak berkenan dengan larangan Peraturan KPU terkait mantan narapidana korupsi mencalonkan diri sebagai anggota legislatif.

“Semua pihak yang keberatan terhadap norma-norma PKPU, diperkenankan untuk mengujinya melalui Mahkamah Agung,” ujar Komisioner KPU, Wahyu Setiawan, di Ruang Rapat Komisi II, Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (4/6/2018).

Ia juga optimistis bahwa aturan tersebut akan diundangkan oleh Kementerian Hukum dan HAM RI (Kemenkumham).

“Kita optimis rancangan PKPU akan segera diundangkan sebagaimana ketentuan untuk mengundangkan itu harus melalui kemenkumham,” pungkasnya.

Jokowi mengatakan, konstitusi menjamin seseorang mendapat hak memilih dan dipilih dalam pemilihan. Untuk itu, ketimbang melarang eks koruptor ikut pileg, KPU disarankan membuat aturan yang memungkinkan caleg mantan korupstor diberi tanda khusus. (fiq/jpg)

 

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...