Bahaya! Krisis Ekonomi di Depan Mata

Sabtu, 30 Juni 2018 07:20

FAJAR.CO.ID — Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra, Arief Poyuono, berharap pemerintahan Joko Widodo-Jusuf Kalla punya jurus ampuh untuk menurunkan kurs rupiah terhadap dollar Amerika Serikat (AS).Arief menilai, kurs rupiah terhadap dollar AS yang mendekati Rp 15.000, maka krisis ekonomi sudah di depan mata. Saat ini, posisi rupiah terhadap USD berada di angka Rp 14.402.”Welcome krisis ekonomi jika Joko Widodo tidak punya jurus yang ampuh untuk menurunkan kurs US dollar terhadap rupiah,” ucap Arief kepada JPNN, di Jakarta.Dia menilai pelemahan rupiah tidak hanya disebabkan faktor eksternal, tapi juga ketidakpercayaan investor terhadap kepemimpinan Presiden Ketujuh RI tersebut.Bahkan, dengan kondisi ini semua asumsi yang dibangun Jokowi masa kampanye Pilpres 2014 terpatahkan.”Saat Pilpres 2014 para analis pasar berasumsi, jika Joko Widodo terpilih maka nilai kurs US dollar akan di bawah sepuluh ribu ternyata enggak terjadi. Justru melesat tiap tahunnya terdepresiasi sepuluh persen,” tutur Arief.Karenanya dia memprediksi kurs rupiah Rp 15.000 per dollar AS akan segera menjadi kenyataan.Dampaknya, pemutusan hubungan kerja (PHK) besar-besaran pun bisa terjadi karena banyak perusahaan akan tutup disebabkan tidak mampu membeli bahan baku yang diimpor. (fajar/jpnn) 

Bagikan berita ini:
5
4
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar