Sidak di Karantina Surabaya, Mentan Cek Kemudahan Perijinan dan Disiplin Pegawai

Senin, 16 Juli 2018 21:04

Surabaya – Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman melakukan sidak pada hari ini Senin (16/7) di Balai Besar Karantina Pertanian (BBKP) Surabaya, di Juanda, Surabaya, Jawa Timur – terletak kurang lebih 5 km dari Bandara Juanda. Mentan langsung masuk menuju bagian belakang kantor, dan menemui dua pegawai yang sedang asyik ngobrol sambil ngopi disaat jam kerja. “Sedang apa ini? Ini kepala Balai nya ke mana?”, tanya Amran dengan tegas. “Tidak ada pak, sedang sakit”, jawab salah satu pegawai karantina.Kemudian di tempat yang sama Amran mengecek ruang tunggu bagi masyarakat yang sedang mengurus administrasi perkarantinaan pertanian, dan sempat beriskusi dengan salah satunya untuk menggali informasi ada tidaknya praktik pungli. Amran kembali melanjutkan pengecekan ruangan dengan teliti, beberapa brankas dibuka satu per satu dan memastikan tidak ada pungli di kantor tersebut.Dalam inspeksi Mentan juga sempat berhenti di lobby, kemudian masuk ke beberapa ruang kerja staf, dan menunjuk pojokan ruangan yang sepertinya sudah lama tidak dibersihkan dan tidak dirawat. “Coba tolong digeser, lihat sudah berapa lama ini lantai dan dinding tidak dibersihkan. Mana petugas cleaning service nya? Siapa yang bertanggung jawab untuk urusan ini?”, tanya Mentan.Mentan melanjutkan sidak kedua ke Unit Layanan Karantina Hewan dan Unit Layanan Karantina Tumbuhan BBKP di Pelabuhan Tanjung Perak Kalimas. Di lokasi Mentan meminta absen pegawai dan memeriksa satu persatu pegawai yang selalu datang terlambat. “Yang datang terlambat saya skorsing satu minggu ya, mana orangnya? Anda istirahat satu minggu dan tunjangan juga saya stop satu minggu ya…”, tegas Mentan.

Bagikan berita ini:
3
3
2
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar