Gempa 6,4 SR Guncang Bali-NTB, Ini Penjelasan BMKG

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, DENPASAR – Gempa bumi dengan kekuatan 6,4 skala Richter (SR) mengguncang Bali dan Lombok, Nusa Tenggara Barat, Minggu (29/7), pukul 07.06 Wita.

“Gempa pertama berpusat 28 kilometer timur laut Lombok Timur, NTB,” kata Kepala BMKG Wilayah III Denpasar Taufik Gunawan, Minggu (29/7).

Gempa pertama tepatnya berada di 8,26 lintang selatan dan 116,55 bujur timur di kedalaman 10 kilometer. Gempa pertama tersebut berjarak sekitar 152 km dari Denpasar.

Lalu gempa susulan yang berjarak sekitar 141,59 km dari Denpasar tepatnya berpusat di Lombok Utara atau sekitar 22 km timur laut kabupaten itu.

Gempa susulan tersebut berkekuatan sekitar 5,5 SR berkedalaman 10 km telatnya 8,29 lintang selatan dan 116,46 bujur timur.

BMKG menyebutkan kedua gempa tersebut tidak menimbulkan tsunami. Meski demikian, BMKG memprediksi gempa susulan masih akan terjadi namun dengan intensitas kekuatan menurun.

Gempa pertama dan gempa kedua dirasakan warga di Denpasar salah satunya di kawasan Bajra Sandi Renon Denpasar saat sejumlah warga menikmati hari bebas kendaraan.

Pada saat bersamaan di Bajra Sandi Renoj juga digelar kegiatan sosialisasi Gerbang Pembayaran Nontunai (GPN) oleh Bank Indonesia dan sejumlah perbankan.

“Awalnya, saya kira bukan gempa karena situasi lagi ramai di Renon tapi merasa benar-benar gempa setelah tiang-tiang listrik bergoyang dan sejumlah warga berhamburan,” kata seorang warga Denpasar, Indra, saat ditemui di Bajra Sandi Renon.

Sementara itu, sebagian warga di kawasan Jalan Gatot Subroto, Lapangan Lumintang, Kota Denpasar, sempat keluar rumah. “Gempanya terasa sekali, meski hanya satu menit,” kata warga setempat, Apung. (Ant)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...