2018, Kesejahteraan Petani Membaik

FAJAR.CO.ID, JAKARTA - Kepala Pusat Data dan Informasi Publik, Kementrian Pertanian (Kementan) Ketut Kariyasa menjelaskan keberhasilan pembangunan program-program terobosan yang dilakukan Kementan. Selain mampu meningkatkan ketersediaan pangan dari produksi dalam negeri, pada saat yang sama juga telah mampu meningkatkan kesejahteraan petani sebagai pelaku utama pembangunan pertanian.

Menurutnya, hal ini ditandai dengan meningkatnya produksi padi dalam negeri. Pada tahun 2014 produksi padi mencapai 70,8 juta ton gabah kering giling (GKG). Begitu pun 2015 dan 2016 meningkat masing-masing menjadi 75,4 juta ton GKG dan 79,4 juta ton GKG, serta 2017 naik menjadi 81,1 juta ton CKG. Bahkan di tahun 2018 diperkirakan meningkat menjadi 83,0 juta ton.

“Tidak hanya padi, komoditas jagung ikut meningkat Produksi jagung tahun 2015 sekitar 19,61 juta ton dan meningkat menjadi 23,58 juta ton pada tahun 2016, dan naik lagi menjadi 28,92 juta ton pada tahun 2017. Produksi jagung pada tahun 2018 juga diperkirakan meningkat menjadi 30,06 juta ton,” demikian ungkap Ketut di Jakarta, Senin (22/10).

Dia menambahkan terlepas dari peningkatan produksi padi dan jagung, kesejahteraan petani terlihat dari membaiknya Nilai Tukar Usaha Pertanian (NTUP) dalam beberapa tahun terakhir. Data BPS menyebutkan tahun 2014 nilai NTUP (Pertanian Sempit tanpa Perikanan) hanya sebesar 106,05, namun dan 2015 dan 2016 bertturut-turut meningkat menjadi 107,44 dan 109,83. Nilai NTUP pada tahun 2017 juga kembali membaik menjadi 110,03.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID
Editor : Sonny Wakhyono


Comment

Loading...