Kecantikan Kota Paris Ternoda Akibat Demo BBM – FAJAR –
Internasional

Kecantikan Kota Paris Ternoda Akibat Demo BBM

Kecantikan Kota Paris, Prancis, ternoda. Pada Sabtu (1/12), massa yang menamakan diri Gerakan Gilets Jaunes alias Rompi Kuning turun ke jalan menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) pada Januari tahun depan (Shutterstock)

FAJAR.CO.ID – Kecantikan Kota Paris, Prancis, ternoda. Pada Sabtu (1/12), massa yang menamakan diri Gerakan Gilets Jaunes alias Rompi Kuning turun ke jalan menolak kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) pada Januari tahun depan. Demo berakhir ricuh yang mengakibatkan lebih dari seratus orang terluka. Reuters menyatakan bahwa itulah kericuhan terburuk sejak 1968.

Hingga kemarin (2/12) di berbagai titik terlihat sisa-sisa aksi massa. Mobil-mobil terbakar. Kaca-kaca toko pecah. Vandalisme terjadi di berbagai lokasi. Beberapa gedung masih tampak gosong.

Saat kericuhan terjadi, setidaknya ada 190 titik api yang harus dipadamkan petugas. Area yang biasanya dipadati turis dan orang-orang yang berbelanja kebutuhan Natal menjadi seperti medan perang.

’’Negara telah kehilangan kontrol. Mereka tak bisa membiarkan ini terjadi. Mungkin militer seharusnya mengintervensi,’’ ucap Claude, salah seorang warga yang tinggal di sebelah restoran Belle Armee yang dibakar massa.

Status darurat negara kini dipertimbangkan untuk mengontrol situasi. Itulah yang diungkapkan Benjamin Griveaux, juru bicara pemerintah. ’’Kami harus memikirkan langkah-langkah yang diambil sehingga insiden seperti ini tidak terjadi lagi,’’ ujarnya saat diwawancarai radio Europe 1.

Pemerintah memang tidak bisa tinggal diam. Sebab, massa telah keterlaluan. Mereka mencoret-coret monumen paling terkenal di Paris, Arc de Triomphe. Monumen tersebut dibangun untuk menghormati mereka yang tewas saat Revolusi Prancis dan Perang Napoleon. Nama-nama para jenderal dan prajurit lainnya terukir di temboknya. Patung Marianne juga mengalami kerusakan.

Presiden Prancis Emmanuel Macron berang mengetahui imbas kericuhan aksi Gerakan Rompi Kuning tersebut. Begitu pulang dari KTT G20 di Buenos Aires, Argentina, Minggu pagi dia langsung meninjau Arc de Triomphe. ’’Mereka yang bertanggung jawab atas kerusuhan ini tidak menginginkan perubahan, tapi sengaja membuat kekacauan,’’ tegas Macron sebagaimana dikutip BBC.

Coretan di monumen itu jelas membuat Macron tidak senang. Beberapa bertulisan Macron Mundur Saja, Gulingkan Borjuis, dan Rompi Kuning Pasti Menang. Sepulang dari lokasi, dia memutuskan mengadakan rapat darurat keamanan untuk menangani para demonstran.

’’Saya bekerja di monumen-monumen sekitar Paris selama 20 tahun dan tidak pernah melihat hal seperti ini di Arc de Triomphe,’’ kata salah seorang pegawai di Balai Kota Paris.

Beberapa petugas khusus diterjunkan untuk membersihkan Arc de Triomphe. Mereka harus hati-hati sekali. Jika mereka salah membersihkan, monumen tersebut bisa rusak permanen.

Aksi massa itu berawal dari niat pemerintah untuk menaikkan harga BBM. Alasannya demi lingkungan. Diharapkan, penduduk mengurangi naik kendaraan pribadi. Namun, bagi mereka yang tinggal jauh dari lokasi kerja, hal tersebut memberatkan. Terlebih, kenaikan harga bahan bakar diikuti dengan melonjaknya harga komoditas lain.

Tidak ada yang memimpin Gerakan Rompi Kuning tersebut. Massa hadir berkat kampanye di media. Mayoritas memakai rompi berwarna kuning kehijauan. Simbol sopir-sopir kendaraan umum. (sha/c14/dos/JPC)

Click to comment

Most Popular

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!