Kelompok Bersenjata Bunuh 37 Warga Sipil di Mali

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, BAMAKO – Sekelompok pria bersenjata membunuh 37 warga sipil Fulani pada Selasa (1/1) di Mali tengah, tempat kekerasan antarsuku menewaskan ratusan orang tahun lalu, kata pemerintah.

Kekerasan antara Suku Fulani dan kelompok-kelompok saingannya telah memperburuk situasi keamanan di kawasan gurun dan agak kering di Mali.

Daerah seperti itu digunakan sebagai pangkalan para kelompok garis keras, yang memiliki kaitan dengan Al Qaida dan ISIS.

Pemerintah mengatakan dalam pernyataan bahwa para penyerang pada Selasa, yang berpakaian pemburu tradisional Donzo, menyerang Desa Koulogon di Kabupaten Mopti di Mali tengah. Anak-anak turut menjadi korban serangan tersebut.

Moulage Guindo, Wali Kota Bankass, yaitu kota terdekat dengan lokasi serangan, mengatakan serangan muncul pada saat panggilan pertama untuk berdoa dalam rangka tahun baru bergema. Serangan itu berlangsung di Koulogon bagian Fulani.

Ia mengatakan bagian lainnya Koulogon sebagian besar berpenduduk Dogon, yaitu kelompok suku yang berkaitan dengan warga Donzos. Letak daerah itu adalah satu kilometer dari Desa Koulogon.

Mali telah mengalami kekacauan sejak para pemberontak Tuareg dan kelompok-kelompok garis keras menguasai wilayah utara pada 2012. Keadaan itu membuat pasukan Prancis ikut bergerak mendorong mereka meninggalkan wilayah tersebut pada tahun berikutnya.

Sejak itu, beberapa kelompok garis keras merebut kembali kendali di wilayah utara dan pusat. Mereka memanfaatkan persaingan antarsuku untuk merekrut anggota-anggota baru. (Ant)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...