Balas Serangan Iran, Israel Bombardir Syria – FAJAR –
Internasional

Balas Serangan Iran, Israel Bombardir Syria

Area sekitar Damaskus yang juga menjadi imbas konflik. Foto: AFP

FAJAR.CO.ID, DAMASKUS – Suara ledakan membuat penduduk Kota Damaskus yang sedang lelap terjaga kemarin, Senin (21/1). Jet-jet tempur Israel membombardir gudang yang menjadi tempat menyimpan amunisi Iran di Bandara Internasional Damaskus. Serangan udara tersebut juga menyasar kantor pusat intelijen Iran di Syria dan juga kamp pelatihan militer.

Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menegaskan bahwa target utama aksinya adalah pasukan elite Quds. Itu unit gabungan Garda Revolusi Iran dan Angkatan Udara (AU) Syria.

IDF menyebut aksi militer tersebut sebagai serangan balasan atas serangan Iran ke Golan Heights sisi Israel. Menurut Jubir IDF Letjen Jonathan Conricus, gempuran Iran itu berimbas ke resor ski Hermon.

”Kami akan menyerang siapa pun yang mencoba menyakiti kami dan siapa pun yang mengancam hendak memusnahkan kami,” ujar Perdana Menteri (PM) Israel Benjamin Netanyahu sebagaimana dikutip Reuters.

Iran di hadapan publik memang berkali-kali menegaskan bahwa pihaknya akan memusnahkan Israel dari muka bumi. Dan, Israel tidak pernah menganggap serangan tersebut main-main belaka.

Sejak Syria jatuh dalam perang sipil, Iran memang terang-terangan mendukung Presiden Bashar Al Assad dan kroninya. Mereka juga mengirim pasukan dan senjata. Mereka bahkan mempersenjatai Hizbullah dari Lebanon.

Selain didukung Iran, Syria dibantu Rusia. Israel sejatinya sudah berulang-ulang menyerang pasukan Iran di Syria. Namun, selama ini mereka memilih diam. Tidak menampik, tetapi juga tidak mengakui.

Organisasi Syrian Observatory for Human Rights (SOHR) melaporkan bahwa rudal-rudal Israel punya andil besar dalam memorakporandakan Syria. Tempat-tempat menyimpan senjata dan pos militer milik Iran dan Hizbullah hancur. Diperkirakan setidaknya sebelas pejuang pro pemerintah terbunuh.

Sementara itu, versi Syria, sebagian besar misil yang dijatuhkan Israel kemarin mereka lumpuhkan di udara. Kementerian Pertahanan Rusia yang selama ini membantu Assad mengungkapkan, hanya empat tentara yang tewas dan 6 lainnya luka.

Sistem pertahanan udara Syria yang disuplai Rusia berhasil menghalau 30 misil. Namun, Syria mengakui bahwa sebagian infrastruktur bandara rusak.

Secara terpisah, Kepala Pasukan Udara Iran Jendral Aziz Nasirzadeh berang. Pasca serangan tersebut, dia mengungkapkan bahwa negaranya sangat siap menghadapi langsung rezim Zionis. ”Kami siap menghilangkan Israel dari muka bumi,” tegasnya sebagaimana dikutip The Independent. (sha/c4/hep/jpnn)

Click to comment

Most Popular

To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!