Begini Proses Pembentukan Kanker Darah

0 Komentar

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Para ilmuwan tidak memahami penyebab pasti leukemia atau kanker darah. Tampaknya berkembang dari kombinasi faktor genetik dan lingkungan.

Dilansir dari laman Mayo Clinic, secara umum, leukemia diduga terjadi ketika beberapa sel darah mengalami mutasi pada DNA mereka – instruksi di dalam setiap sel yang memandu aksinya. Mungkin ada perubahan lain dalam sel yang belum sepenuhnya dipahami yang dapat berkontribusi pada leukemia.

Kelainan tertentu menyebabkan sel tumbuh dan membelah lebih cepat dan terus hidup ketika sel normal akan mati. Seiring waktu, sel-sel abnormal ini dapat menekan sel-sel darah sehat di sumsum tulang, yang menyebabkan lebih sedikit sel darah putih yang sehat, sel-sel darah merah dan trombosit, menyebabkan tanda-tanda dan gejala leukemia.

Dokter mengklasifikasikan leukemia berdasarkan kecepatan perkembangannya dan jenis sel yang terlibat.

Jenis klasifikasi pertama adalah seberapa cepat leukemia berkembang:

Leukemia akut: Pada leukemia akut, sel-sel darah abnormal adalah sel-sel darah yang belum matang (ledakan). Mereka tidak dapat menjalankan fungsi normal mereka, dan mereka berkembang biak dengan cepat, sehingga penyakitnya memburuk dengan cepat. Leukemia akut membutuhkan perawatan yang agresif dan tepat waktu.

Leukemia kronis: Ada banyak jenis leukemia kronis. Beberapa menghasilkan terlalu banyak sel dan beberapa menyebabkan terlalu sedikit sel untuk diproduksi.

Leukemia kronis melibatkan sel darah yang lebih matang. Sel-sel darah ini mereplikasi atau menumpuk lebih lambat dan dapat berfungsi secara normal untuk jangka waktu tertentu.

Beberapa bentuk leukemia kronis pada awalnya tidak menghasilkan gejala awal dan dapat diketahui atau didiagnosis selama bertahun-tahun.

Jenis klasifikasi kedua adalah berdasarkan jenis sel darah putih yang terkena:

Leukemia limfositik: Jenis leukemia ini mempengaruhi sel-sel limfoid (limfosit), yang membentuk limfoid atau jaringan limfatik. Jaringan limfatik membentuk sistem kekebalan tubuh Anda.

Leukemia myelogenous (my-uh-LOHJ-uh-nus): Jenis leukemia ini mempengaruhi sel-sel myeloid. Sel myeloid memunculkan sel darah merah, sel darah putih dan sel penghasil trombosit.

Jenis leukemia 

Jenis utama leukemia adalah:
Leukemia limfositik akut (ALL). Ini adalah jenis leukemia yang paling umum pada anak-anak. SEMUA juga bisa terjadi pada orang dewasa.

Leukemia myelogenous akut (AML). AML adalah jenis leukemia yang umum. Ini terjadi pada anak-anak dan orang dewasa. AML adalah jenis leukemia akut yang paling umum pada orang dewasa.

Leukemia limfositik kronis (CLL). Dengan CLL, leukemia dewasa kronis yang paling umum, Anda mungkin merasa baik selama bertahun-tahun tanpa perlu perawatan.

Leukemia myelogenous kronis (CML). Jenis leukemia ini terutama menyerang orang dewasa. Seseorang dengan CML mungkin memiliki sedikit atau tidak ada gejala selama berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum memasuki fase di mana sel-sel leukemia tumbuh lebih cepat.

Tipe yang lain. Jenis leukemia lain yang lebih jarang ada, termasuk leukemia sel rambut, sindrom mielodisplastik, dan gangguan mieloproliferatif.

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...