Kementan Minta Semua Pihak Bantu Petani Agar Harga Jagung Tetap Stabil

  • Bagikan

Jakarta – Panen jagung di sejumlah sentra produksi diperkirakan berlangsung selama dua bulan ke depan. Panen ini diharapkan mampu diserap Gabungan Perusahaan Makanan Ternak (GPMT) secara maksimal. Langkah penyerapan perlu dilakukan supaya kondisi harga tetap stabil.Seperti yang sudah diberitakan sebelumnya, sebagian besar sentra produksi jagung menunjukkan harga pipilan kering kadar air 15-17 persen menurun signifikan dari Rp 5.400/kg menjadi Rp 3.650/kg. Namun, harga tersebut akan kembali naik sesuai kualitas.Adapun sentra produksi yang sedang panen ini antara lain berada di lokasi: Tanah Karo, Simalungun, Lampung Timur, Gorontalo, Tanah Laut, Pandeglang, Grobogan, Blora, Bojonegoro, Tuban, Lamongan, Sragen, Wonogiri, Boyolali, Bone, Jeneponto, Bolmong, dan Minahasa Selatan.Di tempat lain, Bupati Gunungkidul, Badingah, S.Sos mendatangi secara langsung panen raya di Kecamatan Playen yang memiliki luasan lahan 300 hektare. Di sana, awalnya harga panen mencapai Rp 4.000/kg. Namun seminggu kemudian, harga anjlok menjadi Rp. 3.500/kg.Fenomena ini juga terjadi di Kabupaten Sragen. Di sana, harga panen maupun setelahnya mencapai Rp 4.000/kg dari harga awal sebesar Rp 5.000/kg.”Tentu kita berharap harganya tetap stabil baik saat panen maupun setelah panen,” kata Kepala Dinas Pertanian Sragen Eka Rini Mumpuni di lokasi panen raya jagung Desa Dawung, Kecamatan Jenar, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah.Untuk itu, Eka Rini meminta perusahan jagung langsung menyerap hasil panen dengan harga 4.050 perkilo. Langkah ini merupakan upaya mengantisipasi jatuhnya harga saat panen raya maupun paska panen.

  • Bagikan