Kekuatan Melemah, Segini Senjata yang Dimiliki Ali Kalora

Selasa, 5 Maret 2019 - 06:39 WIB

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Pimpinan Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Ali Ahmad alias Ali Kalora masih dalam kejaran satuan tugas (Satgas) Tinombala. Adapun kemarin, terjadi kontak tembak antara satgas dengan kelompok teroris itu.

“Ali Kalora sampai saat ini belum tertangkap tapi masih dalam kelompok ini,” ujar Asisten bidang Operasi (Asops) Polri, Irjen Rudi Sufahriadi di Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Senin (4/3).

Kendati belum tertangkap, diyakini kekuatan Ali Kalora dan kelompoknya terbilang lemah. Mereka hanya punya beberapa pucuk senjata. “Senjatanya M-16 sisa dua. Senjata pendeknya ada dua revolver. Jadi kemarin orangnya yang nambah enam, tapi senjatanya tidak tambah,” jelas Rudi.

Gerakannya pun semakin tersudut. Sebab Satgas Tinombala sudah menutup jalur logistik dan mengepung wilayah yang diduga menjadi tempat persembunyian mereka. Yakni di Poso Pesisir Utara dan Selatan, serta Parigi Moutong.

Kalaupun Ali Kalora dan kelompoknya belum tertangkap, kendala yang dihadapi Satgas selalu sama. Yakni, medan yang sulit. “Mereka berpindah-pindah, mereka lebih menguasai medannya sementara satuan yang bertugas itu gantian enam bulan sekali,” tuturnya.

Selain itu, masyarakat juga minim memberikan informasi. Masyarakat di wilayah Poso lebih takut dengan kelompok tersebut. “Ada beberapa contoh masyarakat hanya didatangi oleh satgas, waktu itu tidak memberikan informasi apa-apa, itu saja diancam,” jelas Rudi.

Karenanya, satgas akhirnya bekerja menggunakan teknologi dan jejak-jejak yang ada seraya meyakinkan masyarakat bahwa mereka selalu memberi perlindungan. “Jadi memberikan kepercayaan masyarakat agar tetap berpihak kepada kepolisian,” pungkas mantan Komandon Korps Brimob Polri itu.

(JPC)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *