Menpar Arief Yahya: Kagum Melda “Borneo a Paris” Indrayani

Senin, 11 Maret 2019 - 03:24 WIB

PARIS – Ada yang cukup mengejutkan sekaligus membuat decak kagum dari perjalanan Menpar Arief Yahya keliling ke 3 restoran partner resmi Co Branding Wonderful Indonesia di Paris. Yakni ketika berkunjung ke Borneo a Paris, milik anak muda bernama Melda Indriyani Kaunang, yang berasal dari Balikpapan, Kalimantan Timur.

Karena itulah, restoran yang berada di Marche Vaugirard 30-32 Boulevard de Vaugirard, 75015 Paris. itu diberi nama Borneo. Istilah lain dari Pulau Kalimantan. Apa yang membuat Menpar Arief Yahya terkagum-kagum pada anak muda berhijab yang ikut melayani sendiri para tamu yang datang ke restoran itu?

“Saya bangga! Ada anak muda Indonesia yang gigih, bermental kuat, berani menjadi entrepreneur di Kota Paris dengan membuka restoran masakan Indonesia. Berjuang sendiri, jatuh bangun, melampaui masa-masa sulit di tahun pertama, dan akhirnya berlaba di tahun kedua,” kata Menpar Arief Yahya yang berasal dari Banyuwangi itu.

Bahkan, pengakuan Melda, saat dikunjungi Menpar Arief, dia sudah 15 kali ditolak bank untuk mendapatkan kredit usaha restorannya. Kala itu dia mengajukan kredit 100 ribu Euro, dengan tenor selama 4 tahun. Dua tahun lamanya, dia berusaha dari satu bank ke bank yang lain untuk mendapatkan modal itu. “Kini restorannya cukup luas, 100 meter persegi, dan selalu ramai saat makan siang dan makan malam,” jelas Menpar Arief Yahya.

Selain itu, mendapatkan izin usaha restoran di Paris juga tidak mudah. Harus memiliki banyak standard dan selalu dikontrol oleh pemerintah. Sementara dia tidak punya basic pengalaman di bisnis restoran. Dia lebih ke marketing dan management saja.

Kini dia mulai berlaba, bisa menyicil kredit, dan makin maju. Karena itu menjadi salah satu restoran diaspora yang dipilih Kemenpar untuk bermitra sebagai co branding Wonderful Indonesia. “Saya bisa membayangkan, betapa gigihnya Melda. Perempuan, harus menghidupkan bisnisnya, menjaga customersnya, membayar tenaga kerja dan pajak-pajaknya, persiapan inventory-nya, variasi menu yang periodic, sampai financing-nya. Saya salut dan bangga,” aku Mantan Dirut PT Telkom Indonesia ini.

Arief Yahya sudah mencicipi makanan unggulannya, ada rendang, nasi goreng, soto, gado-gado dan sate. Hampir semua dipuji rasanya, sampai-sampai dia sempat incip-incip tahu penyet yang sambalnya super nendang. Sampai-sampai menanyakan: Apakah orang Prancis doyan pedas? Apa perutnya tidak takut pedas, atau justru takut tidak pedas?

“Yang datang ke sini, suka pedas. Dulu rendang saya buat tidak terlalu pedas, takut orang sini sensitif perutnya, eh ada yang protes. Katanya mereka pernah ke Indonesia dan merasakan rendang itu ada pedasnya! “ jelas Melda, saat bertemu Menpar Arief Yahya.

Melda juga menjelaskan, mengapa porsi makanannya tergolong super besar. “Ini porsi untuk ukuran perut orang Prancis yang besar. Dulu pernah saya buat dengan porsi makanan ala orang Indonesia, mereka juga complain, karena harus mencari makanan lain di tempat lain. Di sini kawasan perkantoran, atau CBD, karena itu untuk makan siang, mereka seperti di kantin, datang, pesan, makan, terus kerja lagi maunya langsung kenyang,” ungkapnya.

Bagaimana dulu Melda mengawali bisnis restorannya? Melda pun bercerita panjang, berawal dari kegiatan semacam bazar di Kantor UNESCO di Paris. Saat itu dia berjualan mie instan, dan responsnya bagus. Lalu dia coba kembangkan dengan jualan ke teman-temannya, embassy, dan lainnya. “Responsnya kok semakin bagus,” ungkap Melda.

Dari situlah dia semakin serius membuat restoran dengan konsep “warung makan” seperti Borneo a Paris itu. Dia juga menerima pesanan secara online, AlloResto, UberEat, dan Glovo. Ceh Instagramnya deh @Borneo.Paris dengan website www.borneoparis.com. “Terima kasih Pak Menteri, sudah berkunjung ke Borneo a Paris. Terima kasih juga sudah di promosikan bersama dengan Wonderful Indonesia,” ucap Melda Indriyani.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *