Topan Idai, Lebih 1.000 Orang Diduga Tewas di Mozambik

Selasa, 19 Maret 2019 07:25

FAJAR.CO.ID, BEIRA—Presiden Mozambik, Filipe Nyusi mengatakan bahwa lebih dari 1.000 orang mungkin tewas akibat Topan Idai. Bencana ini dianggap sebagai yang terburuk dalam lebih dari 20 tahun.Berbicara kepada Radio Mozambik, Nyusi mengatakan kemarin bahwa meskipun jumlah kematian resmi adalah 84, ia yakin jumlah korban akan lebih dari 1.000. “Tampaknya kita dapat mendaftarkan lebih dari 1.000 kematian,” kata sang presiden, seraya menambahkan bahwa lebih dari 100.000 orang berisiko.“Perairan Sungai Pungue dan Buzi meluap, membuat seluruh desa menghilang dan mengisolasi komunitas, dan tubuh mengambang. Ini benar-benar bencana yang sangat besar,” lanjut sang presiden.Nyusi berbicara setelah terbang dengan helikopter di atas kota pelabuhan pusat Beira dan provinsi Manica dan Sofala di mana dia melihat banjir dan kehancuran yang meluas. Pejabat lain dalam layanan darurat memperingatkan bahwa sementara mereka memperkirakan jumlah kematian akan meningkat secara signifikan, mereka tidak memiliki cara untuk mengetahui apakah jumlah itu akan mencapai perkiraan presiden.Beira, sebuah kota berpenduduk 500.000, dihantam topan yang memutus aliran listrik, memaksa bandara untuk ditutup dan memutus akses jalan ke bagian lain negara itu. Topan Idai pertama kali melanda Beira minggu lalu dan kemudian pindah ke pedalaman menyebabkan angin kencang dan curah hujan ke Zimbabwe dan Malawi.

Bagikan berita ini:
8
2
7
Tetap terhubung dengan kami:

Komentar