Hasilkan Rp9 M per Tahun, Pemkab Sinjai Tertarik Pengelolaan Pasar Tradisional Kudus

  • Bagikan
Pasar Baru, salah satu pasar tradisional di Kudus. (net) FAJAR.CO.ID, KUDUS - Pemerintah Kabupaten Sinjai, Sulawesi Selatan, tertarik pada manajemen pengelolaan pasar tradisional di Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, yang mampu menghasilkan pendapatan asli daerah (PAD) hingga mencapai Rp9 miliar per tahunnya. Untuk mengetahui manajemen pengelolaan pasar tradisional di Kudus tersebut, Pemkab Sinjai melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Kudus, Kamis (28/3). Pasar tradisional yang menjadi sasaran kunjungan pertama, yakni Pasar Baru Kudus, kemudian Pasar Kliwon dan Pasar Burung Kudus. Menurut Asisten Perekonomian Pembangunan dan Kesra Setda Kabupaten Sinjai Nikmat Baddare Situru ditemui di sela-sela kunjungan di Pasar Baru Kudus, Kamis, kunjungannya ini memang dalam rangka belajar tentang manajemen pengelolaan pasar tradisional di Kudus. Sebelumnya, kata dia, ada kesamaan antara Kabupaten Kudus dengan Sinjai karena memiliki pasar tradisional dengan jumlah hanya hampir sama. "Jika saat ini Kudus memiliki 26 pasar, maka Kabupaten Sinjai memiliki 28 pasar," ujarnya. Hanya saja, kata dia, PAD-nya justru lebih sedikit karena tidak sampai Rp1 miliar. Sementara Pemkab Kudus, katanya, bisa mendapatkan PAD dari retribusi pasar tradisional lebih dari Rp1 miliar. Untuk itu, kata dia, Pemkab Sinjai datang ke Kudus untuk belajar tata cara mengelola dengan baik. Apalagi, lanjut dia, Kabupaten Kudus juga sudah menerapkan retribusi elektronik (e-retribusi). "Kami juga tertarik strategi menekan kebocoran retribusi pasar, sehingga PAD bisa maksimal," ujarnya.
Dapatkan berita terupdate dari FAJAR di:
  • Bagikan