India Digitalisasi Pemilu Demi Hemat Biaya Kertas

0 Komentar

FAJAR.CO.ID – Total lebih dari 900 juta warga India mengikuti pemilihan umum terbesar di dunia menggunakan electronic voting machine (EVM). Perhelatan itu dimulai kemarin. EVM kali pertama digunakan dalam pemilihan umum regional di Goa, salah satu negara bagian di India, pada 1989.

Sistem itu dinilai sangat memberikan perubahan digitalisasi sistem pemilu. Ia mengurangi biaya untuk kertas suara. Pada dasarnya, EVM mempunyai dua perangkat, yakni balloting unit dan control unit. Balloting unit berisi tombol bertulisan nama atau simbol partai. Pada opsi terakhir, ada tombol none of those above (NOTA). Tombol itu ditujukan untuk pemilih yang tidak ingin memilih salah satu partai tetapi tidak ingin suaranya terbuang sia-sia.

Balloting unit dihubungkan dengan control unit menggunakan kabel sepanjang 5 meter. Pilihan warga pada balloting unit lantas ditransfer ke control unit yang dijaga petugas pemilu. Kerahasiaan pun terjaga.

Pada Pemilu 2019 ini, Election Commission of India (ECI) telah menetapkan total sekitar satu juta polling station (tempat pemungutan suara) di seluruh India. Jumlah itu 10 persen lebih banyak dibandingkan dengan pemilu sebelumnya. Sekitar lima juta staf diterjunkan untuk memperlancar jalannya pemilu.

Sebanyak 1.841 partai politik di seluruh India akan bersaing untuk memenangkan kursi di pemilu Lok Sabha ke-17 ini. Kampanye yang dilakukan partai politik lebih banyak menyasar masyarakat pengguna media sosial.

’’Saya tinggal di asrama kampus. Kemeriahan kampanye pemilu tahun ini kurang dirasa di kalangan warga. Fokusnya lebih ke media sosial. Yang viral lalu dimuat di televisi atau media umum lainnya,’’ kata Arighna Mitra, mahasiswa dari IIT Roorkee.

Dia mengaku tak ikut pemilu. Tak ada libur dari universitas. Dan, untuk pergi ke tempat yang ada namanya dalam daftar pemilih, dia tak sanggup. Biayanya mahal.

Memang, banyak warga India yang tak menggunakan hak pilih. Tak ada libur yang cukup dari institusi atau tempat mereka belajar.

(JPC)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...