6 Manfaat Luar Biasa Konsumsi Tahu

Minggu, 14 April 2019 - 17:00 WIB

FAJAR.CO.ID–Selain rasanya yang lezat, tahu dikenal memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Itu berkat kedelai sebagai bahan dasar tahu yang dikenal kaya akan nutrisi.

Berikut adalah manfaat kesehatan yang bisa Anda peroleh dari mengonsumsi tahu, seperti dilansir laman Stylecraze, Rabu (10/4).

Pemicu Penurunan Berat Badan

Produk kedelai mengandung bahan bioaktif tingkat tinggi yang mengatur kadar kolesterol. Diet yang kaya akan tahu dan protein kedelai terkait lainnya mengurangi kolesterol total plasma, VLDL, LDL, dan kadar trigliserida.

Konsumsi protein kedelai memberikan efek penurun lipid. Ini menurunkan penyerapan kolesterol usus dan meningkatkan ekskresi asam empedu tinja.

Protein kedelai diet, seperti tahu, juga bisa secara positif memengaruhi metabolisme kolesterol hati dan gen yang mengendalikan prosesnya.

Mengelola Diabetes

Makanan kedelai dikenal karena kandungan isoflavonnya yang tinggi, merupakan salah satu alasan tahu dikaitkan dengan kontrol diabetes.

Isoflavon ini meningkatkan insulin serum dan kadar insulin pankreas dengan meningkatkan pensinyalan insulin dan mengatur aktivitas molekuler. Mereka juga mengatur pengambilan glukosa oleh usus, sehingga mengontrol kadar glukosa darah dan insulin.

Hanya, berhati-hatilah terhadap produk kedelai yang dimaniskan seperti makanan penutup tahu dan minuman kedelai yang meningkatkan kadar glukosa darah.

Memperbaiki Sindrom ovarium polikistik (PCOS)

Tahu mengandung phytoestrogen yang disebut genistein dan daidzein – bahan kimia yang terjadi secara alami pada tanaman dan menunjukkan aktivitas estrogenik.

Fluktuasi kadar estrogen berdampak pada menstruasi, ovulasi, implantasi embrio, dan kesuburan.

Fitoestrogen tahu bisa mengatur menstruasi dan meningkatkan fungsi ovarium dan kesehatan rahim pada wanita premenopause. Tetapi data klinis menunjukkan bahwa mengonsumsi protein kedelai secara berlebihan (> 100 mg isoflavon kedelai / hari) bisa menyebabkan berkurangnya fungsi ovarium.

Menurunkan Risiko Kanker

Penelitian telah menunjukkan efek perlindungan dari fitoestrogen kedelai pada berbagai jenis kanker. Fitoestrogen ini (terutama yang tahu) bisa menghambat aksi estrogen, yang jika tidak bertanggung jawab atas proliferasi sel kanker.

Catatan: Jika Anda memiliki kanker estrogen positif, hindari kedelai karena memengaruhi tingkat estrogen.

Memperkuat Tulang

Keropos tulang dan osteoporosis sering terjadi pada wanita berusia 50 tahun ke atas (fase pasca-menopause). Salah satu alasannya adalah ketidakseimbangan progesteron, estrogen, dan hormon seks wanita lainnya selama masa ini.

Wanita dengan diet kaya kalsium dan fitoestrogen (seperti isoflavon) berespons lebih baik terhadap terapi penggantian hormon. Mereka juga cenderung memiliki kepadatan massa tulang yang lebih baik.

Kandidat diet terbaik untuk mengobati penyakit tulang adalah produk susu dan kedelai.

Untuk individu atau vegan intoleran laktosa, tahu, susu kedelai, dan protein nabati lainnya bisa menjadi pengganti yang tepat. Orang-orang seperti itu menikmati risiko patah tulang yang lebih rendah daripada mereka yang diet kaya protein hewani.

Meningkatkan Kesehatan Hati

Karena tahu memiliki flavonoid dan fitokimia yang melimpah, tahu juga bisa berfungsi sebagai antioksidan kuat.

Penumpukan logam berat, spesies oksigen reaktif, dan aneka zat antara toksik lainnya menyebabkan stres oksidatif. Ini bisa merusak organ vital, terutama hati.

Stres semacam itu bisa menyebabkan sirosis, cedera hati, dan kanker hati. (jpnn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *