Kisah Perempuan ISIS setelah Kalah di Irak dan Suriah

0 Komentar

Istri-Anak Huni Kamp, Suami di Penjara

FAJAR.CO.ID, SURIAH–ISIS telah kalah. Baghouz, Suriah yang menjadi wilayah kekuasaan terakhir mereka telah dikuasai pemerintah pada 23 Maret lalu. Namun, kekalahan itu menyisakan masalah. Tak ada yang mau menampung warga Baghouz.

Leonora Messing memandangi putranya yang masih berusia 2 bulan. Bocah itu sakit. Badannya kurus. Tapi, perempuan 29 tahun yang menjadi istri anggota ISIS tersebut tak bisa berbuat banyak. Suaminya ditahan pejuang Kurdi. Sedangkan dia dan dua anaknya kini tinggal di Kamp Al Hol, Suriah, yang minim fasilitas.

Kamp itu ditempati perempuan dan anak-anak ISIS. Saat Baghouz kali pertama dibombardir, “hanya” ada ribuan orang di sana.

Namun, kini kamp itu kian luas dan diperkirakan berisi sekitar 70 ribu orang. Tidak ada tempat pengobatan yang memadai di tempat tersebut. Banyak anak yang sakit dan berakhir dengan kematian. Tapi, Messing yakin anaknya bisa bertahan.

Perempuan asal Jerman itu menceritakan anak terakhirnya lahir saat Baghouz dibombardir. Messing meminta suaminya mencari bantuan, tapi tak ada seorang pun yang bisa dimintai tolong. “Saya melahirkan sendirian. Tidak ada dokter atau perawat,” ujarnya. Untung, dia dan anaknya selamat.

Messing mengungkapkan, dirinya meninggalkan negaranya saat masih berusia 15 tahun. Tepatnya pada Maret 2015. Dia bergabung dengan ISIS dan menjadi istri ketiga seorang prajurit ISIS yang juga berasal dari Jerman.

Kamp Al Hol, Syria yang menjadi tempat penampungan bagi perempuan dan anak-ana, setelah ISIS kalah di Iraq dan Syria. (getty images/bbc)

Kehidupan di lingkungan ISIS yang luar biasa ketat membuat Messing tak tahan. Dia ingin pulang, tapi jalan untuk kembali masih panjang. Banyak negara yang tak mau menerima orang-orang yang pernah masuk jaringan kelompok radikal ISIS.

“Dulu ketika masih 1,5 tahun bergabung dengan ISIS, saya meminta ayah mengirimkan penyelundup yang membantu saya keluar,” terang Messing kepada jurnalis BBC.

Sayang, dia kurang beruntung. Perantara yang dikirim sang ayah tertangkap dan dibunuh. Di telepon genggamnya ada foto Messing. Seketika itu juga, Messing dipenjara. Kali pertama dia dipenjara di Kota Raqqa dan yang kedua di Shaafa.

Messing berharap dirinya dan suami bisa segera pulang ke Jerman. Tak mengapa jika suaminya harus menjalani masa hukuman penjara. Dia akan setia menanti. Setidaknya, hidup di negara sendiri jauh lebih baik jika dibandingkan hidup di kamp yang masih dipenuhi simpatisan ISIS.

Messing berpeluang pulang. Bahkan, anaknya sudah dicek perwakilan dari Jerman untuk melihat identitasnya.

Para perempuan yang berasal dari negara-negara Barat sangat takut berbicara dengan orang asing. Terutama pria. Sebab, perempuan-perempuan yang masih yakin ISIS bakal bangkit akan menyerang mereka. Saat malam, tenda mereka akan dibakar habis. Beberapa perempuan dari negara-negara Barat juga tetap kukuh mendukung ISIS.

“Ini adalah pilihan saya. Di Belgia, saya tidak bisa memakai niqab,” ujar Umm Usma, perempuan berdarah Maroko-Belgia. Dulu dia adalah seorang perawat.

ISIS menggunakan perempuan dan anak-anak sebagai tameng hidup saat perang terjadi. Mereka meletakkan kendaraan di depan tenda-tenda tempat para perempuan dan anak-anak tinggal. Padahal, mereka tahu kendaraan itu akan jadi sasaran pengeboman dari udara. Kini ketika perang usai, para perempuan itu harus bersusah payah bertahan hidup sendirian di tengah gurun. (jp)

Tulisan ini berasal dari redaksi Fajar.CO.ID

Comment

Loading...