HNW: Aneh KPU Anggap Surat Suara Tercoblos di Malaysia Sampah

Senin, 15 April 2019 - 14:37 WIB

FAJAR.CO.ID, JAKARTA–Wakil Ketua MPR, Hidayat Nur Wahid mengapresiasi pemilu yang diikuti warga negara Indonesia (WNI) di beberapa negara. Misalnya, Arab Saudi, Singapura, dan Pakistan.

Namun, Hidayat menegaskan bahwa pemilu di beberapa negara masih terjadi kekacauan. Di antaranya di Malaysia, Australia, Hong Kong, dan Belanda.

“Jadi, menurut saya, walaupun ini hari tenang, penting untuk diingatkan agar diusut tuntas, termasuk surat suara yang dicoblos di Malaysia,” ungkap Hidayat, Senin (15/4).

Wakil Ketua Majelis Syura PKS itu merasa aneh karena Komisi Pemilihan Umum (KPU), menyebut surat suara tercoblos di Malaysia sebagai sampah dan tidak perlu dihitung.

“Sudah jelas di situ ada kertas tercoblos dengan jumlah banyak. Harusnya diusut siapa aktornya, termasuk kecurigaan katanya ada sistem undi pos yang katanya lagi-lagi menghadirkan masalah besar,” papar Hidayat.

Dia mengatakan, pada masa jeda antara kampanye dan hari pemilihan, seharusnya KPU dan Bawaslu tidak tenang. Sebab, sambung Hidayat, beragam kecurangan yang membuat WNI yang punya hak pilih jadi tidak bisa memilih.

Seperti terjadi di beberapa negara itu harus dipertanggungjawabkan. Jadi, hari tenang ini bukan artinya tenang terhadap potensi hilangnya hak masyarakat,” papar Hidayat. (jpnn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.