Allepo Dibombardir Oposisi HTS

Selasa, 16 April 2019 - 08:44 WIB

FAJAR.CO.ID, SURIAH–Tangis seorang bocah terdengar nyaring di depan kamar mayat Aleppo, Suriah, Senin (15/4). Seorang pria berusaha menenangkannya.

Ibu bocah tersebut meninggal dalam serangan yang dilakukan oposisi, Hayat Tahrir al-Sham (HTS) Minggu malam (14/4). Betapa pun pria itu berusaha, anak tersebut tetap menangis. Sedih dan bingung, pria itu ikut berurai air mata.

Total ada 11 orang tewas dan 11 lainnya luka-luka dalam serangan tersebut. Sebagian besar korban adalah penduduk sipil. HTS menjatuhkan roket-roketnya dengan membabi buta. Salah satunya bahkan jatuh di pasar. Dari laporan AFP, di berbagai titik tampak genangan darah dan potongan tubuh yang masih berserakan hingga kemarin pagi.

”Ada sekitar 20 roket yang ditembakkan HTS ke Aleppo,” sebut Syrian Observatory for Human Rights (SOHR) seperti dikutip Al Jazeera.

Sejak perang Suriah berkecamuk pada 2011, Aleppo tak henti-hentinya menjadi sasaran serangan. Dulu wilayah itu dikuasai oposisi. Pasukan rezim Presiden Suriah, Bashar Al Assad membombardir Aleppo habis-habisan. Senjata kimia juga kerap dijatuhkan. Kota yang dulu cantik itu sampai tak berbentuk.

Assad yang dibantu pasukan Rusia dan Iran berhasil mengambil alih Aleppo pada 2016. Kini posisinya dibalik. Giliran oposisi yang terus-menerus menyerang Aleppo dan berusaha merebutnya kembali. Tak pernah ada kata tenang di Aleppo.

Perang selama delapan tahun di Suriah telah mengakibatkan 370-400 ribu nyawa melayang, dan jutaan orang kehilangan tempat tinggal. Pemerintah Turki dan Rusia bertemu September tahun lalu untuk menciptakan zona demiliterisasi. Area tersebut diharapkan bisa menjadi tempat aman bagi para pengungsi. Provinsi Aleppo dan Idlib masuk di dalamnya.

Sayangnya, tak ada yang menghormati kesepakatan tersebut. Pasukan Assad tetap menyerang Idlib yang menjadi wilayah kekuasaan terakhir oposisi. Di lain pihak, oposisi juga menyerang balik Aleppo.

Sementara itu, perusahaan intelijen Israel, ImageSat International (ISI) merilis gambar satelit yang diklaim sebagai penghancur pabrik misil milik Iran di Distrik Masyaf Syria. Fasilitas itu dibombardir Sabtu lalu. Penduduk sekitar mengungkapkan, ada 25 orang yang terluka akibat serangan itu. ”Struktur bangunan utama pabrik tersebut hancur sepenuhnya,” bunyi pernyataan ISI.

Israel memang takut dengan Iran. Selama ini Negeri Para Mullah itu membenci Israel. Dengan membantu Suriah dan menempatkan pasukannya di sana, Iran bisa menyerang Israel kapan saja dengan mudah. Suriah berbatasan langsung dengan Israel. (jpnn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *